Berita Jepang | Japanesestation.com

Kamu yang telah mencoba mencari pekerjaan sebagai orang asing di Jepang mungkin telah memperhatikan kondisi ketat yang harus dipatuhi oleh banyak shinsotsu Jepang (lulusan baru) dan pelamar untuk mendapatkan pekerjaan di perusahaan Jepang.

Mirip dengan bagaimana orang asing tidak akan pernah diperlakukan seperti pelamar biasa dalam wawancara kerja, bagi banyak wanita dan kandidat lain yang kurang dihargai yang tidak sesuai dengan "norma", memasuki pasar kerja Jepang bisa menjadi proses yang sangat menantang.

Hampir semua manual dan pamflet yang dicetak dan dipasang di internet oleh perusahaan konsultan perekrutan, perusahaan setelan jas, dan lembaga pendidikan secara ketat didasarkan pada teori biner gender "pria dan wanita" saja.

Huawei MatePad Pro

Mereka menentukan bagaimana setiap jenis kelamin harus berpakaian dan berperilaku saat mencari pekerjaan, menunjukkan bahwa hanya dua jenis kelamin yang seharusnya ada dalam masyarakat ini. Persyaratan wawancara dibagi menjadi beberapa kategori untuk setiap jenis kelamin.

Tidak ada perantara bagi siapa pun yang teridentifikasi sebagai "non-biner" (transgender dan lain-lain). Instruksi yang mereka berikan kepada wanita adalah merias wajah (tetapi tidak terlalu banyak), mengenakan pantyhose yang sesuai dengan warna kulit mereka dan mengenakan sepatu hak untuk menunjukkan bentuknya, sementara pria disuruh memotong pendek rambut dan mencukur wajah.

Setiap orang yang bekerja di Jepang diwajibkan mengenakan setelan hitam monoton berlabel "untuk pria" dan "untuk wanita". Pelamar yang tidak termasuk dalam satu kategori akan dicap tidak maksimal, dan yang terpenting, identitasnya dicabut.

Nah, kini Pantene merilis iklan tahun ini yang membahas topik ini, di mana suara-suara dari para transgender yang menderita dalam sistem ini membahas bagaimana mereka tidak punya pilihan selain menyerah pada pencarian pekerjaan mereka.

Pekerja Jepang
Etika duduk pelamar kantor Jepang (savvytokyo.com)

Petisi dan kampanye #ShukatsuSexism meminta perusahaan dan lembaga pendidikan untuk memaksakan stereotip pencarian kerja yang sudah ketinggalan zaman dan berseragam berdasarkan teori biner gender untuk menilai kembali dan menyesuaikan persyaratan mereka bagi pencari kerja.

Meskipun kampanye ini terutama untuk orang-orang yang tinggal di Jepang, petisi tersebut ingin menyuarakan perjuangan kepada orang-orang di luar Jepang untuk menyebarkan kesadaran kepada masyarakat luas. Petisi akan diserahkan ke penyedia layanan pencarian kerja, perusahaan jas, toko koperasi universitas / perguruan tinggi dan semua institusi pendidikan tinggi di Jepang paling lambat Maret 2021. Sampai saat itu, kamu bisa menemukan informasi lebih lanjut tentang petisi di Twitter dan blog resmi mereka. (Hanya dalam bahasa Jepang).

Rupanya dari isu ini kita mengetahui bahwa aktivisme di Jepang mulai aktif terhadap isu gender. Semoga apa yang mereka perjuangkan dapat membuahkan hasil yang terbaik.