SHARE THIS ARTICLE

Tomino

Versi Jepang

Ane wa chi wo haku, imoto wa hihaku, kawaii tomino wa tama wo haku.

Hitori jihoku ni ochiyuku tomino, jigoku kurayami hana mo naki.

Muchi de tataku wa tomino no aneka, muchi no shubusa ga ki ni kakaru.

Tatake yatataki yare tataka zutotemo,mugen jigoku wa hitotsu michi.

Kurai jigoku e anai wo tanomu, kane no hitsu ni, uguisu ni.

Kawa no fukuro ni yaikura hodoireyo, mugen jigoku no tabishitaku.

Haru ga kitesoru hayashi ni tani ni, kurai jigoku tanina namagari.

Hagoni yauguisu, kuruma ni yahitsuji, kawaii tomino no me niya namida.

Nakeyo, uguisu, hayashi no ame ni imouto koishi to koe ga giri.

Nakeba kodama ga jigoku ni hibiki, kitsunebotan no hana ga saku.

Jigoku nanayama nanatani meguru, kawaii tomino no hitoritabi.

Jigoku gozarabamo de kitetamore, hari no oyama no tomebari wo.

Akai tomehari date niwa sasanu, kawaii tomino no mejirushini.

Versi Indonesia

“Kakak yang memuntahkan darah, adik yang meludahkan api.

Tomino yang lucu meludahkan permata yang berharga.

Tomino meninggal sendirian dan terjatuh ke dalam neraka.

Neraka kegelapan, tanpa dihiasi bunga.

Apakah itu kakak Tomino memegang cambuk?

Jumlah bekas luka berwarna merah sangatlah mengkhawatirkan.

Dicambuk dan dipukul sangatlah mendebarkan,

Jalan menuju neraka yang kekal hanyalah salah satu cara.

Mohon bimbingan ke dalam neraka kegelapan,

Dari domba emas, dan dari burung bulbul.

Berapa banyak yang tersisa dari dalam bungkusan kulit,

Disiapkan untuk perjalanan tak berujung menuju neraka.

Musim semi akan segera datang ke dalam hutan serta lembah,

Tujuh tingkat di dalam gelapnya lembah neraka.

Dalam kandang burung bulbul, dalam gerobak domba,

Di Mata Tomino Yang Lucu Meneteskan airmata .

tangisan burung bulbul, dibalik hujan dan badai

Menyuarakan cintamu untuk adik tersayangmu.

Gema tangisanmu melolong melalui neraka,

serta darah memekarkan bunga merah.

Melalui tujuh gunung dan lembah neraka,

Tomino yang lucu berjalan sendirian.

Untuk menjemputmu ke neraka,

Duri-duri berkilauan dari atas gunung

menancapkan duri ke dalam daging yang segar,

Sebagai tanda untuk Tomino yang lucu.”

Silakan anda baca dengan keras atau dengarkan puisi tersebut selama 3 kali, kami tak menanggung resikonya.

Puisi di atas adalah ciptaan Tomino, seorang gadis kecil yang terlahir cacat. Saat dia menunjukan puisi tersebut pada ayahnya, dia justru dipukuli dan dikurung dalam sebuah ruang sempit karena menurut ayahnya puisi tersebut aneh dan mengerikan. Dan yang paling kejam adalah, selama dia dikurung, Tomino tak pernah diberi makan sedikitpun. Akhirnya dia pun mati kelaparan.

Tak lama setelah kematian Tomino, terjadi hal aneh, Kedua orangtua Tomino tiba-tiba meninggal dengan tak wajar. Sejak itulah legenda puisi kematian ini mulai menyebar.

Jika anda tak ingin membacanya namun ingin merasakan sensasi anehnya, silakan dengarkan puisi tersebut di sini 

Source : vemale.com
COMMENT