Berita Jepang | Japanesestation.com

Di sepanjang jalan sepi di distrik Airin, Osaka, pada malam musim dingin di penghujung tahun 2020, seorang pria berjalan di sepanjang jalan yang terkenal dengan banyaknya buruh harian yang terdapat di sana. Dalam kegelapan di pinggir jalan, terlihat orang-orang tergeletak di dalam kardus. "Apakah kamu baik-baik saja di sana? Apakah kamu ingin kantong tidur?" dia bertanya pada mereka.

Pria itu adalah Daien Ishiguro, wiraswasta, penduduk berusia 73 tahun di Distrik Chuo Osaka, ada di sana untuk memberikan kantong tidur dan kompres panas kepada penduduk jalanan. Selama dua dekade ia terus membantu para tunawisma dengan relawan lain, dan mereka telah membagikan lebih dari 16.000 kantong tidur hingga saat ini.

Setelah dia kehilangan dua orang yang dicintainya, Ishiguro memulai aktivitasnya di jalanan. Putra keduanya meninggal karena leukemia pada tahun 1989, pada usia 4 tahun. Kemudian delapan tahun kemudian, dia kehilangan istrinya karena kanker pada usia 49 tahun. Setelah kekalahannya, Ishiguro menjadi depresi. Ketika memikirkan tentang arti hidup, dia menemukan buku harian yang ditulis istrinya tepat sebelum dia meninggal. "Saya merasa bahwa saya terbantu oleh hubungan saya dengan orang-orang," tulisnya. "Aku akan pergi dan membalas budi kepada semua orang." Meskipun dia telah menderita metastasis kanker selama bertahun-tahun, tulisan tersebut menjelaskan mimpinya untuk masa depan dan perasaan penghargaannya. Ishiguro mulai bertanya-tanya apa yang bisa dia lakukan untuk menggantikan istrinya.

Huawei MatePad Pro

Saat dia merenungkan hal ini, seorang kenalan memintanya untuk datang dan menjadi sukarelawan memasak makanan untuk orang-orang di daerah Nishinari, dan dia melihat orang-orang yang kehilangan nyawa di jalanan. "Saya tidak ingin orang lain mati," pikir Ishiguro. Dia mulai mengumpulkan sumbangan, dan mulai membagikan kantong tidur kepada orang-orang pada tahun 2001. Awalnya, Ishiguro menjelajahi jalanan dengan seorang kenalan, dan membagikan hampir 1.000 kantong tidur di musim dingin. Pendukungnya secara bertahap bertambah jumlahnya, dan pada akhir pekan dia terus mengawasi orang-orang di jalanan dan membantu memasak makanan untuk mereka.

Ketika dia memulai aktivitasnya, ada orang yang tinggal di jalanan di seluruh kota Osaka, tetapi sekarang mereka terkonsentrasi terutama di daerah Nishinari. Saat berjalan di jalanan, dia merasa jumlah orang yang tidur di jalan dan meninggal dunia telah berkurang drastis.

Ishiguro san
Kegiatan Ishiguro sehari-hari dalam kegiatan relawannya (mainichi.jp)

Perasaaan itu didukung oleh fakta dari survey yang ada. Menurut survei pemerintah nasional, ada 6.603 orang yang tinggal di jalanan di Osaka pada tahun 2003. Tetapi pada tahun 2020, jumlahnya turun menjadi 982.

Tetapi ketika kasus pandemi corona melonjak, keadaan musim dingin ini berbeda. Jumlah pengangguran meningkat, dan Ishiguro mengatakan dia melihat wajah-wajah baru di acara yang menyediakan makanan bagi yang membutuhkan. Kasus virus corona terus menyebar tahun ini, dan tidak ada tanda-tanda virus dapat dikendalikan.

Ishiguro khawatir tentang prospek orang-orang yang kehilangan rumah dan pekerjaan yang berakhir di jalanan akibat pandemi. Dia telah bekerja sama dengan kelompok pendukung lain dan menghabiskan lebih banyak waktu daripada biasanya untuk berkeliling dan memeriksa buruh-buruh di sekitar situ. Musim dingin ke-21 dalam membantu orang tampak lebih sulit dari biasanya. “Berbagai pergantian rejeki dan dukungan itulah yang membawaku ke sini hari ini. Tanpa lupa bersyukur, aku akan berbahagia jika suatu saat bisa memberi tahu istri dan anakku, 'Aku melakukan yang terbaik,'” kata Ishiguro.

Sungguh mengharukan sekali apa yang Ishiguro lakukan demi orang lain di sekitarnya. Semoga ini bisa menjadi pelajaran bagi kita semua untuk mulai berbuat baik di tengah pandemi.