Share on

Dokter dan perawat Jepang dalam pertempuran melawan pandemi coronavirus adalah yang berjuang di garis depan negara ini. Jepang memiliki lebih dari 16.000 kasus virus corona yang dikonfirmasi per 21 Mei 2020. Namun, di belakang layar, ada juga sejumlah pekerja kesehatan dan rumah sakit yang meski tak terlihat, mereka terus bekerja tanpa lelah untuk memenuhi tugas mereka dalam melayani masyarakat. Salah satu garda depan adalah seorang ibu dari pengguna Twitter Jepang bernama Tomo (@yoshinaga_tomo), yang bekerja sebagai seorang perawat Jepang di sebuah rumah sakit.

Dalam kondisi pandemi di seluruh dunia, perawat Jepang adalah beberapa dari mereka yang berisiko paling tinggi untuk terinfeksi, dan kata-kata yang diterima Tomo dari ibunya menunjukkan bahwa dia tahu betul pengorbanan yang dia lakukan setiap kali dia pergi bekerja. Menurut Tomo, dia dipanggil oleh ibunya di suatu pagi sebelum pergi bekerja. "Ada yang ingin kukatakan," kata sang ibu, yang selama ini bekerja sendirian membesarkan Tomo. Tomo kemudian duduk sambil mendengarkan kata-kata ibunya.

"Saya menulis surat perpisahan untukmu."

Dia melanjutkan...

“Jika sesuatu terjadi pada saya, saya akan dikarantina, dan dalam skenario terburuk, saya tidak akan bisa mengucapkan selamat tinggal kepada kamu. Jadi untuk berjaga-jaga, saya ingin mengatakan ini secara langsung:

Saya senang telah melahirkan kamu.

Saya senang saya membesarkan kamu.

Saya bangga bahwa kamu adalah putri saya.

Saya bersyukur kita bisa hidup bersama karena pekerjaan saya menjadi perawat.

Jadi jika sesuatu terjadi pada saya, jangan menaruh dendam terhadap rumah sakit.

Saya ingin melihat kamu di pernikahan kamu. Saya pikir itu mungkin penyesalan terbesar saya. Meski begitu, saya masih pergi bekerja.

Saya berhati-hati untuk tidak terinfeksi, tetapi tidak ada jaminan bahwa itu tidak akan terjadi.

Perlihatkan wajahmu.”

Pada akhir kata-kata sang ibu, kedua wanita itu menangis. Tomo membagikan kata-kata tulus ibunya di Twitter, dan juga menambahkan apa yang dia katakan kepada ibunya sesudahnya. Dia menyebutkan, "Jika kamu tetap aman, ibu, setelah ini selesai mari kita merobek catatan ini sementara kita makan sesuatu yang enak bersama. Ibu, aku mencintaimu! Aku sedang menunggumu!"

Tweet awal Tomo mengumpulkan lebih dari 390.000 like di Twitter, dengan banyak pengguna Twitter Jepang yang terharu oleh kata-kata ibu perawat Jepang itu. Beberapa pengguna telah mengucapkan rasa terima kasih kepada petugas layanan kesehatan Jepang melalui komentar seperti “Saya pikir Jepang akan bertahan berkat para profesional layanan kesehatan seperti ibu Tomo. Saya tidak punya apa-apa selain rasa terima kasih." Sementara sebagian besar dari kita terpaksa tinggal di rumah, mudah untuk melupakan bahwa ada ribuan orang yang masih terjun ke lapangan untuk bekerja guna memerangi penyebaran virus corona.

Tweet Tomo adalah bukti pengorbanan tanpa pamrih yang dilakukan oleh petugas kesehatan, para dokter dan perawat Jepang, saat mereka menyaksikan penderitaan dan kehilangan yang diakibatkan oleh pandemi setiap harinya. Segala keberanian yang harus mereka miliki untuk dengan teguh terus membantu orang lain, sambil sepenuhnya mengetahui risiko yang dihadapi, adalah sesuatu yang sebagian besar dari kita hanya bisa berharap untuk mencapainya. Keberadaan para pahlawan kemanusiaan ini adalah sesuatu yang kita semua harus syukuri dan hormati.