Share on

TOKYO, topan yang telah melemah lemah melanda pulau utama Kyushu di selatan Jepang setelah melewati wilayah barat pada hari Minggu (29/7/18), melukai sedikitnya 24 orang dan menyebabkan panas yang ekstrim di wilayah Hokuriku yang menghadap Laut Jepang.

Advertise With Us

Tapi tidak ada cedera atau kerusakan akibat Topan Jongdari yang segera dilaporkan di daerah yang dirusak oleh banjir dan tanah longsor awal bulan ini, karena pemerintah setempat telah menyarankan warga untuk mengungsi lebih awal sebagai tindakan pencegahan.

Topan tersebut mendarat di Prefektur Mie, Jepang di awal hari Minggu. Topan membawa hujan lebat di daerah yang luas dan menyebabkan suhu naik mendekati 40 C di Hokuriku dalam fenomena yang dikenal sebagai angin foehn, di mana udara basah menjadi hangat dan kering setelah melewati gunung yang tinggi.

24 Orang Terluka Saat Topan Melalui Jepang Barat
Source : https://mainichi.jp/english/articles/20180729/p2g/00m/0dm/094000c

Cedera yang diderita sebagian besar disebabkan oleh kecelakaan yang dipicu oleh angin kencang atau gelombang tinggi. Kerusakan properti, seperti atap yang diterbangkan oleh hembusan angin kuat, juga dilaporkan di beberapa prefektur. Dengan topan yang mengambil rute yang tidak biasa ke arah barat, daerah yang dilanda bencana tetap waspada karena badan cuaca memperingatkan banjir dan longsor lebih lanjut, serta badai dan gelombang tinggi. Saran-saran evakuasi dikeluarkan untuk beberapa area.

"Saya takut hujan lebih deras, tapi saya lega bahwa kami tidak mengalami kerusakan besar kali ini," kata Nobuhiro Kanetomo, 40 tahun, di Kurashiki, Prefektur Okayama, salah satu daerah yang paling terpukul dalam bencana hujan.

Pada jam 8 malam, Topan Jongdari bergerak di atas Kyushu di utara dengan kecepatan 25 kilometer per jam dan  dengan kekuatan angin hingga 90 kilometer per jam, kata Badan Meteorologi Jepang. Ia memiliki tekanan atmosfer 992 hektar di pusatnya.

Transportasi juga telah terpengaruh, dengan beberapa penerbangan Japan Airlines dan All Nippon Airways yang menghubungkan Tokyo dengan Jepang barat dibatalkan. West Japan Railway Co. dan beberapa operator kereta api lainnya mengatakan beberapa layanan kereta mereka tertunda atau terhenti.

Pada Sabtu malam (28/7/18) di Odawara, Prefektur Kanagawa, 15 kendaraan termasuk ambulans terjebak di jalan yang tertutup air di dekat laut karena gelombang tinggi, dan akhirnya tertangkap di dalamnya. Sekitar 30 orang dievakuasi ke tempat yang lebih tinggi. Pada malam yang sama, lima orang yang menginap di sebuah hotel di Prefektur Shizuoka, Jepang tengah, sedikit terluka karena pecahnya kaca jendela yang disebabkan oleh gelombang tinggi.

Hujan akan terus berlanjut di beberapa daerah bahkan setelah topan berlalu. Data radar menunjukkan ada curah hujan lebih dari 120 milimeter per jam di Sakurai, Prefektur Nara, di Jepang barat.

Topan biasanya mendekati kepulauan Jepang dari barat daya, dan banyak yang mengikuti arah barat daya ke timur laut yang sebagian disebabkan oleh pengaruh arus jet barat dan tekanan tinggi atas Pasifik.

Kasus yang tidak biasa itu mendorong Perdana Menteri Shinzo Abe untuk memperingatkan tentang badai akhir pekan pada Jumat (27/7/18), khususnya bagi mereka yang terkena dampak banjir besar di Jepang barat yang menewaskan 224 orang dan menghancurkan puluhan ribu rumah awal bulan ini.

Suhu juga diperkirakan akan meningkat setelah topan, membawa kembali risiko heatstroke dan kelelahan panas.

Negara ini telah dicengkeram oleh gelombang panas yang segera mengikuti bencana hujan dan yang telah dinyatakan oleh badan tersebut sebagai "bencana alam." Panas yang ekstrim mendorong suhu udara ke rekor tertinggi 41,1 C pada 23 Juli dan menelan lusinan korban meninggal akibat sengatan panas, utamanya di kalangan  orang lanjut usia.

Dalam periode 24 jam hingga siang hari Senin (30/7/18), 200 mm hujan dapat jatuh di beberapa daerah di barat dan barat daya Jepang.

Featured image : Japan Today