SHARE THIS ARTICLE

Abura-sumashi adalah yokai langka asli Kumamoto, Jepang. Mahluk ini terlihat seperti humanoid jongkok dengan kepala jelek yang besar seperti kentang atau batu, mengenakan jas hujan berupa anyaman jerami. Mahluk ini sangat jarang, hanya ditemukan jauh di pegunungan atau di sepanjang gunung lewat di bagian selatan Jepang – sepanjang rentang di mana tanaman teh liar tumbuh.

038-aburasumashi-229x300

PERILAKU: Sangat sedikit yang diketahui tentang gaya hidup dan kebiasaan yokai tertutup ini. Abura-sumashi yang paling terkenal tinggal di Kusazumigoe Pass di Kumamoto, tapi hanya pernah muncul secara singkat di hadapan para wisatawan. Kadang-kadang, seorang nenek tua yang berjalan di lintasan tersebut dengan cucunya akan berkata, “Kau tahu, dahulu kala, Abura-sumashi pernah tinggal di daerah ini.” Dan kadang-kadang suara misterius akan menjawab, “Saya masih di sini!” Kadang-kadang Abura-sumashi bahkan muncul di hadapan para wisatawan, bermaterialisasi dari udara tipis.

ASAL USUL: Nama Abura-sumashi berarti “pemeras minyak,” dan berasal dari aksinya dalam memeras minyak dari biji tanaman teh yang tumbuh di Kumamoto. Meskipun asal-usulnya masih misterius, umumnya dipercaya bahwa Abura-sumashi adalah hantu pencuri minyak yang melarikan diri ke hutan. Minyak adalah komoditas yang sangat sulit dan mahal untuk dibuat, yang membutuhkan banyak waktu dan kerja keras untuk mengekstraknya dari biji teh, sehingga mencurinya adalah kejahatan yang sangat serius. Para pencuri yang lolos dari hukuman dalam kehidupan bereinkarnasi sebagai yokai – semacam hukuman atas dosa-dosa mereka.

Source: yokai.com

COMMENT