Berita Jepang | Japanesestation.com

Pada tahun 2020 sejak era pandemi, Demon Slayer, atau Kimetsu no Yaiba, telah menjadi megahit yang disukai oleh berbagai kalangan. Pertanyaannya, mengapa kesuksesan sebesar ini bisa tercapai dalam waktu yang cukup singkat dan animo yang sangat membludak?

Manga jarang bisa menjadi fenomena budaya sendiri, karena sebagian besar merupakan hasil distribusi antar media, terutama melalui adaptasi anime televisi. Secara umum, fenomena Demon Slayer adalah contoh sempurna dari pengembangan waralaba transmedia, dengan manga aslinya diadaptasi menjadi anime televisi, dan kemudian berkembang ke bioskop, dan tumbuh menjadi mereknya sendiri. Perkembangan manga menjadi anime televisi dan kemudian ke bioskop adalah pola standar, dan sama sekali tidak khusus untuk Demon Slayer.

Lantas, apakah rahasia dari kesuksesan serial ini?

Huawei MatePad Pro

Alur cerita

Kimetsu no Yaiba: Mugen Train
Poster Korea film Kimetsu no Yaiba: Mugen Train (dailyshincho.jp)

Bisa dikatakan kesuksesan itu lahir dari cara cerita ini mengadu domba dua kutub, kekuatan keadilan dan kekuatan jahat, melawan satu sama lain dalam konflik langsung. Yang pertama diwakili oleh Demon Slayer, yang tujuannya adalah untuk menghilangkan makhluk jahat. Yang terakhir adalah Twelve Kizuki, sekelompok manusia yang diubah menjadi iblis dan kemudian diorganisir menjadi kelompok oleh raja iblis Kibutsuji Muzan. Ini mengikuti kiasan umum tentang pertarungan manga shonen, dengan pertumbuhan hubungan saling percaya dengan anggota senior, persahabatan antara rekan-rekan, dan adik perempuan yang dapat menutupi kekurangan karakter utama, dalam hal ini karena transformasi iblisnya membuatnya hebat. kekuasaan.

Akibatnya, karakter, pandangan dunia, dan penceritaan semuanya relatif lugas dan mudah dipahami. Dengan kata lain, ini sangat cocok untuk kesuksesan komersial. Secara alami, Demon Slayer menampilkan beberapa rasa unik, tetapi setiap karya memiliki bakat uniknya sendiri. Dalam membandingkannya dengan waralaba populer lainnya, saya tidak dapat melihat elemen yang sangat tidak biasa yang membuatnya menonjol.

Namun selain alur cerita yang mudah dikonsumsi, kira-kira faktor apa lagi yang membuat Demon Slayer sesukses sekarang?

Pemilihan struktur

live action anime japanesestation.com
Kimetsu no Yaiba (geekculture.co)

Ketika kita melihat struktur cerita manga pertarungan, ada dua pola dasar: eskalasi, struktur "pembersihan level" episodik, dan struktur cerita "penghitungan mundur", dengan tujuan akhir tertentu adalah membawa protagonis ke dalam alur tersebut. Struktur "level-clearing" menampilkan protagonis yang melanjutkan melalui satu pertempuran atau tantangan demi tantangan, tumbuh lebih kuat dan mengalahkan lawan yang lebih kuat. Namun, kisah "penghitungan mundur" menggunakan hasil dari peristiwa yang terstruktur dan diramalkan secara terperinci saat ia dibangun menuju tujuan tetapnya dalam serialisasi terbatas, seperti Assassination Classroom atau Fullmetal Alchemist. Demon Slayer adalah salah satunya.

Banyak yang menyoroti fakta bahwa Demon Slayer berakhir di puncak popularitas, namun sebenarnya wajar bila sebuah manga berakhir pada seri ke-23. Daripada sengaja berakhir di puncak popularitasnya, nampaknya rencana itu sebenarnya adalah untuk mendorong popularitas lebih tinggi setelah berakhir. 

Sentimen dari cerita

kimetsu no yaiba plot twist japanesestation.com
Teknik darah iblis Nezuko (adultswim,com)

Sepertinya sang mangaka memanfaatkan bagian akhir cerita secara strategis untuk mendorong popularitas dan mempertahankan penjualan. Orang-orang diserang dan tanpa ampun dibantai oleh iblis yang tidak masuk akal, dan anggota Demon Slayer juga gugur satu demi satu. Apa dalam cerita seperti itu yang bisa menginspirasi empati?

Ada kalanya sepanjang cerita ketika protagonis dan karakter lain tampak siap untuk menyerah pada kehidupan, dan kemudian roh keluarga dan teman yang hilang dari setan kembali, turun ke alam bawah sadar untuk menginspirasi.

Sentimen utama dalam cerita ini hanya ini: untuk melindungi orang yang kita sayangi. Semua orang berbagi sentimen itu, dan bahkan saat itu mendorong karakter di dalam cerita, itu membantu pembaca tetap terlibat secara emosional. Saya percaya sentimen bersama semacam inilah, empati yang diciptakannya, itulah yang menyebabkan Demon Slayer menjadi begitu populer bahkan dengan mereka yang biasanya tidak mengonsumsi manga atau anime.

Ada kalimat yang mudah diingat dari Kibutsuji Muzan hingga karakter utama, Kamado Tanjirō. “Bayangkan saja aku dibunuh dengan cara yang sama seperti mati dalam bencana alam.” Membaca baris seperti itu membangkitkan reaksi tertentu pada pembaca. Kita semua pernah menyaksikan gempa bumi besar. Kami telah melihat banjir dan topan di musim panas, dan rumah-rumah runtuh di bawah salju di musim dingin, dan tentu saja kami telah hidup hari demi hari dengan pandemi COVID-19. Kita semua mulai melihat betapa lemahnya manusia, dan saat kita menjalani kehidupan tanpa akhir dalam menahan diri dalam pandemi, nilai-nilai kita mulai berubah.

Mungkin inilah faktor-faktor yang sangat mengikat masyarakat dengan kecintaan akan Demon Slayer. Kalau menurutmu, apa yang membuat serial ini sangat sukses?