Berita Jepang | Japanesestation.com

Di masa pandemi COVID-19 ini, sangat penting bagi kita untuk mengikuti protokol kesehatan, demi menjaga agar penularan virus menjadi lebih minim dan menjaga diri sendiri supaya tidak terkena.

Namun siapa sangka, sebagai negara yang terkenal tertib, Jepang dinyatakan belum sepenuhnya taat prosedur, terutama dalam hal mencuci tangan?

Lebih dari 21 persen orang di Jepang mencuci atau membersihkan tangan mereka dengan benar di tengah pandemi virus corona baru, menurut survei online oleh tim yang diambil dari Tokyo Medical University dan institusi lain.

Huawei MatePad Pro

Survei online ini menerima tanggapan dari 2.149 orang berusia antara 20 dan 79 tahun di wilayah Kanto yang berpusat di Tokyo.

Survei dilakukan pada bulan Juni, setelah penurunan jumlah harian infeksi COVID-19 dan pencabutan keadaan darurat virus corona pertama pada akhir Mei. Penelitian ini diterbitkan dalam Jurnal Penyakit Menular Jepang pada akhir Desember.

Masaki Machida, rekan peneliti di Departemen Pengobatan Pencegahan dan Kesehatan Masyarakat Universitas Kedokteran Tokyo, yang memimpin penelitian, mengatakan orang mungkin telah meningkatkan kebersihan mereka karena pembersih tangan beralkohol telah ditempatkan di banyak lokasi sejak dimulainya pandemi.

"Tetapi perhatian untuk mencegah infeksi mungkin telah berkurang di antara beberapa orang karena kelelahan akibat virus corona. Penting untuk terus mendorong kebersihan tangan," kata Machida.

Dalam survei, responden ditanya apakah mereka mencuci tangan dengan sabun atau menggunakan pembersih tangan alkohol dalam lima situasi: sebelum makan, setelah kembali dari tempat umum, setelah pergi ke toilet, setelah menyentuh sesuatu di luar, dan setelah membuang ingus, atau bersin.

Dari responden tersebut, 76,4 persen menjawab bahwa mereka "selalu" membersihkan tangan setelah kembali dari tempat umum, disusul oleh 68,1 persen yang melakukannya setelah ke toilet. Hanya 30,2 persen yang melakukannya setelah membuang ingus, batuk atau bersin, angka terendah untuk lima situasi.

Survei menemukan hanya 21,1 persen responden selalu mencuci tangan atau menggunakan pembersih tangan alkohol di kelima situasi dan bahwa individu dalam kelompok ini membersihkan tangan setidaknya 11 kali per hari.

Mempraktikkan kebersihan tangan 11 kali atau lebih per hari dapat mengindikasikan bahwa seseorang membersihkan tangan mereka dalam lima situasi, kata laporan itu.

Machida mencatat bahwa individu yang makan tiga kali dan pergi ke toilet tiga kali sehari harus mencuci tangan enam kali.

"Artinya, jika Anda mencuci tangan 10 kali atau kurang, kemungkinan besar Anda melewatkan beberapa kesempatan untuk mencuci tangan," katanya, seraya menambahkan orang-orang seperti itu perlu meninjau kebersihan tangan mereka.

Laporan itu juga mengatakan jika pandemi memburuk, maka akan membutuhkan pendidikan yang lebih ketat dan penilaian tindakan pencegahan, termasuk menetapkan standar cuci tangan sebanyak 16 kali atau lebih.

Dengan jumlah infeksi yang semakin tinggi di Tokyo dan sekitarnya, Machida yakin orang-orang di wilayah terse but mungkin perlu mengadopsi standar yang lebih tinggi, sambil memberikan kelonggaran bagi mereka yang tidak sering keluar atau yang kulitnya kering dan sensitif.

Dia juga mencatat pentingnya kebersihan tangan saat merawat orang yang sakit, di saat penularan virus corona di antara anggota keluarga semakin meningkat.

Sebagai masyarakat yang baik, tentu kita harus belajar dari kasus ini. Yuk, sama-sama memutus rantai COVID-19 dengan melakukan protokol kesehatan sesuai anjuran yang telah diberikan!