Share on

Jepang adalah rumah bagi berbagai jenis otaku dengan aneka fandom yang mereka gemari, seperti otaku kereta, manga, anime, dan video game. Namun individu yang diklasifikasikan sebagai "otaku" datang dengan stigma yang melekat, karena istilah ini sering dihubungkan dengan individu yang memilih untuk melarikan diri dari dunia nyata dengan tinggal di rumah atau hikikomori dan menikmati obsesi soliter mereka, yang dapat menyulitkan mereka menemukan seseorang untuk pacaran atau menikah dengan otaku.

Advertise With Us

Keresahan ini menyebabkan sebuah agen konsultasi perjodohan Jepang untuk melakukan survei atas masalah tersebut dengan meminta 1.500 pria dan wanita Jepang lajang, berusia remaja hingga 30-an, untuk menjawab sejumlah pertanyaan terkait apakah mereka bersedia menjalin hubungan dengan otaku atau tidak, dan apa tipe obsesi otaku apakah yang paling mereka tidak mampu terima.

Menjalin hubungan percintaan dengan otaku
Menjalin hubungan percintaan dengan otaku (soranews24.com)

Yang menarik, sejumlah besar responden mengidentifikasi diri mereka sebagai "otaku". Terdiri atas 72 persen remaja, 65.2 persen dari mereka yang berusia 20-an, dan 54.2 persen dalam usia 30-an, dimana mereka mengklasifikasikan diri mereka sebagai otaku. Namun, baik otaku dan non-otaku tampaknya memiliki standar dalam hal citra pasangan yang ideal, jadi mari kita lihat tanggapan terhadap kuesioner di bawah ini.

Apakah Anda dapat berkencan atau menikah dengan otaku?

Hampir setengah dari responden di setiap kelompok umur menjawab ya untuk pertanyaan di atas, dengan rinciannya adalah:

Remaja 46,6 persen

Usia 20-an 49,6 persen

Usia 30-an 43,0 persen

Jika kalian menikahi seorang otaku, objek fanatisme manakah di bawah ini yang dapat ditoleransi?

Manga (44,1 persen)

Anime (41,5 persen)

Game (35 persen)

Video game (30,7 persen)

Idol / seiyuu (26,1 persen)

Penyanyi / Vocaloid (25,7 persen)

Boys love (16,6 persen)

Dream girls (13,4 persen)

Berdasarkan respon di atas, jenis obsesi otaku yang paling umum (manga, anime dan video game) paling dapat ditoleransi oleh calon pasangan, kemudian menurun secara dramatis bagi otaku yang menyukai BL atau obsesi terhadap karakter 2-D yang diklasifikasikan sebagai "dream girls" .

Hobi yang sulit kalian terima
Hobi yang sulit kalian terima (soranews24)

Bagaimana jika calon pasangan yang akan dinikahi memiliki minat otaku yang tidak dapat kalian pahami?

Saya hanya akan mendengarkan mereka ketika mereka membicarakannya (28,8 persen)

Mereka bisa menikmatinya seperti di masa lalu tanpa perlu khawatir (24,8 persen)

Mereka bisa berupaya mengajak saya agar tertarik bergabung (17,9 persen)

Saya ingin mereka menyerah (6 persen)

Berita baiknya adalah bahwa sebagian besar responden cukup memahami ketika membahas minat otaku, dengan hanya enam persen mengatakan mereka ingin pasangan mereka untuk melepaskan hobi otaku mereka jika mereka tidak tertarik.

Bagaimana jika calon pasangan hidup kalian tidak bisa berhubungan dengan minat otaku yang kalian miliki?

Saya hanya menikmatinya di luar sepengetahuan mereka (36,1 persen)

Saya ingin mereka membiarkannya begitu saja (26,3 persen)

Saya tidak akan membuatnya menjadi masalah pernikahan (22,5 persen)

Bukanlah sebuah pelanggaran jika pasangan tidak tertarik dengan minat kalian, karena kalian masih dapat menikmati hobi di waktu kalian sedang sendiri. Lagipula, hanya karena kalian telah menemukan cinta sejati, bukan berarti harus kehilangan hobi yang membuat kalian merasa bahagia bukan?

Menikmati waktu sendirian
Menikmati waktu sendirian (soranews24.com)

Alih-alih melukiskan gambaran negatif tentang menjadi seorang otaku di dunia kencan, hasil survei justru menunjukkan banyak kepedulian dan toleransi terhadap calon pasangan dan obsesi pecandu mereka. Ini adalah berita yang disambut baik, terutama ketika biasanya otaku tidak mudah diterima untuk melakukan apa yang mereka sukai.

Jadi berpacaran dan menikahi otaku bukanlah hal yang tidak mungkin ya. Jika kalian seorang otaku dan juga tertarik untuk menjalin hubungan percintaan, mungkin kalian harus mencoba ikut serta dalam pesta lajang para otaku.