Share on

Menjadi otaku seolah membawa stigma bahwa kehidupan cintamu ditakdirkan terbatas pada karakter 2-D saja, tetapi dalam beberapa tahun terakhir ada peningkatan tidak hanya pada penggemar anime yang menemukan romansa dengan pasangan yang satu hobi dengan mereka, juga karena hubungan ini berkembang dari kecintaan mereka yang sama terhadap media fiksi. Maka dari itu sejumlah layanan perjodohan dan acara pesta lajang otaku sekarang secara khusus ditawarkan, salah satunya akan diselenggarakan pada tanggal 9 Agustus di kota Kanazawa, Prefektur Ishikawa.

Advertise With Us

Acara pesta lajang otaku ini mencari penggemar anime, manga, maupun seiyuu, yang berstatus single, tetapi dengan satu syarat, peserta tidak boleh terlihat seperti seorang otaku. Aturan ini hanya berlaku untuk otaku pria, sedangkan untuk para wanita mereka bebas berpenampilan layaknya otaku sesuka hati mereka.

"Sebuah hubungan terjalin melalui hobi anda," adalah tagline iklan untuk acara tersebut yang diselenggarakan oleh Party Party. Mereka yang menjanjikan peluang untuk bertemu "pria menarik yang tidak terlihat seperti otaku tetapi bisa menjadi teman mengobrol yang seru seputar anime, manga, dan para seiyuu."

Pria Otaku
Ilustrasi pria otaku (soranews24.com)

Penampilan bukan satu-satunya area dengan prasyarat berbeda untuk peserta otaku pria dan wanita. Untuk wanita, satu-satunya persyaratan pesta lajang otaku yang tercantum adalah:

  • Berusia antara 25 sampai 34 tahun dan saat ini sedang mencari pasangan yang romantis

Sedangkan untuk pria, sedikit lebih banyak.

  • Berusia antara 26 dan 34 tahun
  • Tidak terlihat seperti otaku
  • Pembicara yang baik
  • Menghasilkan lebih dari 4,5 juta yen setahun, atau merupakan pegawai negeri sipil, atau lulusan perguruan tinggi, atau tingginya lebih dari 175 sentimeter

Tidak jelas apa yang dimaksud dengan "terlihat seperti otaku" di mata penyelenggara. Di sisi lain, Party Party memang menawarkan beberapa gagasan tentang apa yang menurutnya terlihat seperti peserta laki-laki yang layak, seperti yang disampaikan pada pengumuman acara:

“Kalian mungkin akan dapat bertemu dengan pria yang luar biasa seperti ikemen yang muncul dalam manga dan anime ♡ Siapa yang kita maksud dengan jenis pria ikemen yang kalian temukan di manga?

Fuji Shusuke, dikonfirmasi oleh Party Party sebagai pria ikemen yang tidak terlihat seperti otaku

Acara pesta lajang otaku 9 Agustus di Ishikawa nanti, bukanlah satu-satunya pesta lajang otaku di Jepang yang secara khusus meminta kehadiran para insan berjiwa otaku di dalam diri tetapi tidak terlihat seperti itu di luar. Persyaratan yang sama muncul untuk pesta lajang online untuk penduduk Tokyo pada tanggal 8 Agustus dari perusahaan penyelenggara Naresome, dan juga dalam acara-acara Party Party di Kanazawa sebelumnya yang diadakan bulan Maret dan Oktober lalu.

Agak mengejutkan bahwa Party Party menganggap ketampanan dan keterampilan berbicara yang lancar adalah keharusan mutlak untuk seorang otaku pria tapi tidak penting untuk para wanita yang ingin berpartisipasi (dan juga bahwa 25 adalah usia yang dapat diterima untuk lajang, tetapi bujangan yang memenuhi syarat harus berusia 26). Bukan hal yang aneh jika layanan atau acara perjodohan Jepang menetapkan syarat masuk lebih tinggi untuk pria daripada wanita, dan juga cukup terbuka tentang ekspektasi finansial untuk calon pacar maupun suami. Meskipun standar seperti itu mungkin tidak sesuai dengan keinginan semua orang, tidak banyak yang bisa diperoleh dari kurangnya kejujuran ​​tentang apa yang kalian cari dalam suatu hubungan.

Adapun rincian lebih lanjut untuk acara pesta lajang otaku Kanazawa dapat ditemukan di situs webnya di sini, yang juga mencantumkan harga tiket 800 yen untuk wanita dan 6.000 yen untuk pria. Yah mungkin kesenjangan yang satu ini sudah tidak lagi membuat kalian terkejut ya. Apa kalian berniat untuk turut serta dalam acara ini?