Share on

Tahukan kalian bahwa ada kebiasaan-kebiasaan khusus yang berlaku di restoran ramen, baik saat memesan ataupun menikmati hidangan yang disajikan? Nah sebelum kalian berkunjung kesana dan melakukan kesalahan, ayo baca dulu inilah etika di restoran ramen yang perlu kamu ketahui!

Cara Memesan di Toko Ramen

Proses pemesanan di restoran ramen Jepang sebagian besar dibagi menjadi dua kategori, memesan dengan membeli tiket di mesin tiket atau melihat menu dan secara lisan menyampaikan pesanan kalian. Di artikel ini kita akan penjelasan tentang setiap metode pemesanan sesuai etika di restoran ramen.

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Mesin Tiket Ramen (https://matcha-jp.com/en/ramen/5795)

Membeli Tiket di Mesin Tiket

Ada beberapa mesin tiket yang dipasang di toko ramen kota seperti yang ada di Tokyo. Alat ini sangat mudah digunakan, yang harus kalian lakukan adalah memasukkan uang dan menekan tombol hidangan yang ingin kalian makan.

Namun biasanya mesin-mesin ini tidak menerima tagihan besar seperti 5.000 yen atau 10.000 yen. Ketika itu terjadi, mintalah untuk menukar uang dan seorang karyawan akan membantu kalian. Jenis-jenis tagihan yang dapat digunakan sering dicetak di dekat slot tagihan, jadi pastikan untuk memeriksanya sebelum memesan.

Melihat Menu dan Memesan Secara Verbal

Masih ada banyak restoran, seperti toko-toko yang memiliki sejarah yang cukup panjang dan toko ramen di daerah-daerah yang jauh dari kota Tokyo atau Osaka, di mana kalian tidak memesan dengan mesin tiket, tetapi memesan secara lisan.

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Menu di Restoran Ramen (https://matcha-jp.com/en/ramen/5795)

Ada banyak menu yang ditulis secara vertikal (dan terkadang ditulis secara horizontal) seperti yang digambarkan di atas pada sebuah restoran ramen. Etika di restoran ramen seperti ini sangat mudah, yang harus kalian lakukan adalah menentukan pilihan dan memberi tahu karyawan tersebut. Meskipun pembayaran sering dilakukan setelah makan, kadang-kadang ada juga toko di mana pembayaran dilakukan di muka.

Hanya dalam Bahasa Jepang! Cara Menguraikan Item Menu yang Disarankan

Sayangnya, ada kalanya mesin tiket dan menu hanya ditulis dalam Bahasa Jepang. Atau karyawan tidak mengerti Bahasa Inggris dan sangat sibuk, sehingga sulit untuk melayani secara terperinci. Meskipun ini mungkin tidak memiliki tingkat keberhasilan 100%, ketika itu terjadi, sebenarnya ada cara untuk menguraikan hidangan apa yang direkomendasikan di restoran.

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Rekomendasi di Mesin Tiket (https://matcha-jp.com/en/ramen/5795)

Pertama, dalam hal mesin tiket, hidangan yang direkomendasikan dan menu standar sering terletak di kiri atas mesin. Wajar bagi seseorang untuk melihat hal-hal dari atas ke bawah ketika mempertimbangkan ketinggian level mata seseorang. Pandangan manusia juga memiliki kecenderungan untuk bergerak secara alami dari kiri atas ke kanan bawah, memungkinkan untuk mengatakan bahwa area kiri atas akan menarik perhatian seseorang bahkan pada mesin tiket.

* Lihat area yang ditandai dengan warna biru di foto di atas

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Rekomendasi pada Menu Tertulis (https://matcha-jp.com/en/ramen/5795)

Pada menu yang ditulis secara vertikal, hidangan yang direkomendasikan dan menu standar sering ditempatkan di sisi paling kanan dari menu. Ini disebabkan oleh fakta bahwa ketika membaca Bahasa Jepang yang ditulis secara vertikal, kalian mulai dengan membaca dari kanan ke kiri.Dalam hal menu yang ditulis secara horizontal, mata kita secara alami akan pindah ke bagian atas menu, sehingga hidangan yang paling direkomendasikan dan menu standar telah ditempatkan di bagian atas menu.

* Lihat area yang ditandai dengan warna biru di foto di atas

 

Singkatnya, jika kalian bingung tentang memesan di toko ramen, sebaiknya diingat bahwa kemungkinan membuat perkiraan yang salah adalah rendah ketika memesan hidangan dari area yang ditunjukkan di bawah ini.

  • Mesin tiket: kiri atas
  • Menu yang ditulis secara vertikal: sisi kanan
  • Menu yang ditulis secara horizontal: atas

Etika di Restoran Ramen dan Cara Memakannya

Sekarang kita akan memberikan penjelasan tentang trik menikmati ramen serta etika saat berada di dalam restoran. Jika kalian ingat ini, maka kalian tidak akan menjadi sumber stres yang tidak perlu bagi pelanggan lainnya dan dapat menikmati ramen kalian dengan lebih nyaman.

Ambil Foto dengan Cepat

Kalian akan menemukan bahwa banyak orang akhir-akhir ini mulai mengambil foto di restoran, yang juga termasuk di restoran ramen. Ini bukan masalah kecuali jika telah dinyatakan bahwa fotografi dilarang, tetapi ingatlah bahwa bukan mengambil foto yang utama, melainkan menikmati hidangan ramen kalian.

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Mengambil foto makanan (https://matcha-jp.com/en/ramen/5795)

Mie akan menjadi lembek dan sup akan menjadi dingin jika kalian mengabaikan ramen terlalu lama, jadi satu-satunya cara untuk menikmati ramen kalian adalah dengan selesai mengambil foto dengan cepat.Harap batasi pengambilan foto untuk ramen kalian sendiri dan bagian luar toko. Mengambil foto di bagian dalam toko, termasuk dapurnya, dilarang di banyak toko ramen, jadi harap tanyakan kepada karyawan apakah mungkin dilakukan terlebih dahulu jika kalian ingin mengambil foto.

Menyeruput Saat Makan

Adalah kebiasaan di Jepang untuk menyeruput saat makan mie seperti ramen, soba, dan udon. Dikatakan bahwa ketika kalian menyeruput sambil makan, rasa mie dan sup akan menyatu lebih banyak lagi, dan akan lebih mudah untuk menangkap aroma ramen.

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Menyeruput Saat Makan (https://matcha-jp.com/en/ramen/5795)

Namun, kami juga sering mendengar orang berkata, "Saya ingin mencoba menyeruput sambil makan ramen, tetapi saya tidak bisa menghirupnya dengan baik." Caranya adalah dengan menyeruput dengan keras dan juga menghisap udara bersamaan dengan mie. Saat makan ramen, tidak usah malu-malu untuk menyeruput dan sebagai gantinya cobalah membuat slurps yang enak saat makan.

Berikan Kursi Kalian kepada Pelanggan Berikutnya Setelah Makan

Setelah kalian selesai makan ramen, pastikan untuk memberikan kursi kalian secepat mungkin kepada pelanggan yang menunggu berikutnya. Kecepatan makan akan berbeda dari orang ke orang, dan banyak orang yang suka untuk mengobrol santai saat sudah selesai makan. Solusinya adalah mengubah lokasi ke tempat seperti kafe jika kalian ingin meluangkan waktu berbicara bersama teman.

Etika Berbaris

Barisan antrian sering terbentuk di depan restoran-restoran ramen populer dan sayangnya, masalah sering terjadi karena antrian ini. Namun, sebagian besar masalah ini dapat diselesaikan jika kita, sebagai pelanggan, menyadarinya. Kita akan menjelaskan secara spesifik masalah apa yang terjadi dan bagaimana kalian harus mencegahnya sebagai bagian dari etika di restoran ramen maupun restoran lainnya.

Berbaris Setelah Semua Orang Berkumpul

Ketika mengunjungi toko ramen dengan beberapa orang, kadang-kadang seseorang akan mengantri sebelumnya dan pihak yang tersisa bertemu dengan mereka sesudahnya. Ketika kalian memikirkannya dari sudut pandang orang-orang yang mengantri, kalian tidak akan merasa senang dipotong di depan ketika hanya ada sedikit orang lagi di depan sebelum kalian bisa masuk. Ini juga berarti bahwa orang itu akan dipaksa untuk menunggu lebih lama lagi.

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Etika Berbaris (https://www.businessinsider.com/why-japanese-people-stand-in-lines-so-well-2016-1?IR=T)

Masalah sering terjadi di antara pelanggan karena ini, terutama di toko-toko ramen di kota-kota seperti Tokyo. Hal ini mengakibatkan masuknya pemberitahuan yang dipasang di luar restoran yang menunjukkan bahwa kalian harus hadir dengan seluruh rombongan saat mengantri. Mari kita pastikan untuk berbaris hanya setelah seluruh anggota sudah berkumpul sehingga semua orang dapat memiliki pengalaman makan ramen yang menyenangkan.

Tidak Merokok atau Minum Saat Berbaris

Orang yang merokok dalam barisan adalah masalah yang relatif umum. Banyak orang tidak suka asap atau bau rokok dan itu juga sangat berbahaya jika bara atau abu rokok mengenai pelanggan lain. Ada banyak toko ramen yang mencantumkan "Dilarang Merokok!" dipasang di depan toko. Namun, pastikan untuk tidak merokok bahkan ketika itu tidak dinyatakan secara eksplisit di mana pun.

Ada juga kadang-kadang mereka yang minum alkohol saat mengantri. Tidak aneh jika suara orang menjadi keras dan berisik saat mengonsumsi alkohol. Tentu saja kalian tidak hanya akan merepotkan orang lain jika berlaku demikian, tetapi juga menganggu penghuni lingkungan tersebut. Kami harap kalian mencoba membayangkan berdiri di posisi orang lain dan tetap memperhatikan etika di restoran ramen.

Berbaris dengan benar dalam Garis Lurus

Ketika sebuah garis menjadi panjang, ia cenderung menjadi tidak teratur. Sangat bagus untuk tetap berbaris dalam garis lurus di sepanjang tepi jalan, tetapi garis segera menjadi tidak teratur ketika sekelompok orang berbaris berdampingan.Secara khusus, ada banyak toko ramen Tokyo yang menghadap ke jalan-jalan sempit serta toko-toko di sudut-sudut kondominium, yang mengakibatkan keluhan diterima dari pejalan kaki dan penghuni kondominium. Karena keluhan ini, banyak toko ramen telah pindah atau ditutup. Pastikan untuk diingat untuk berbaris dalam garis selurus mungkin.

 

Selain etika yang disebutkan di atas, mari kita pastikan untuk tidak merepotkan toko atau pelanggan lain dengan melakukan hal-hal seperti parkir dengan benar di area yang sudah ada di toko-toko dengan tempat parkir yang tersedia.

Etika di Restoran Ramen yang Perlu Kamu Ketahui
Etika di Restoran Ramen (https://www.maennersache.de/ichiran-ramen-new-york-restaurant-fuer-menschenhasser-781.html)

Nikmati Petualangan Ramen Anda!

Kami melihat apa yang harus kita semua perhatikan, baik dalam cara makan, dan cara memesan ketika makan ramen di Jepang yang harus kita ketahui sebelumnya. Silakan menggunakan artikel ini sebagai referensi saat makan ramen di Jepang. Cek juga artikel cara menikmati yakiniku dengan benar agar kelezatannya berlipat ganda!