SHARE THIS ARTICLE

Para pelajar SMA di Fujiyoshida, Prefektur Yamanashi, Jepang, memiliki kesempatan untuk merenungkan identitas gender ketika para pelajar laki-laki dan perempuan saling bertukar seragam pada hari Selasa. Hampir 40 persen dari semua pelajar di SMA Fuji Hokuryo, atau 299 pelajar – 117 laki-laki dan 182 perempuan – berpartisipasi dalam pertukaran seragam tersebut.

Para pelajar memakai seragam dari lawan jenis di SMA Fuji Hokuryo di Fujiyoshida, Prefektur Yamanashi, pada hari Selasa. (The Yomiuri Shimbun)
Para pelajar memakai seragam dari lawan jenis di SMA Fuji Hokuryo di Fujiyoshida, Prefektur Yamanashi, pada hari Selasa. (The Yomiuri Shimbun)

Pertukaran itu, yang disebut “Sexchange Day,” menggabungkan bahasa Inggris dari kata “sex” dan “exchange,” diusulkan oleh para pelajar, termasuk oleh Minami Kajihara yang berumur 17 tahun.

Setelah mengetahui ada beberapa orang yang menderita penolakan di masyarakat karena gangguan identitas gender mereka, para pelajar berpikir bahwa melihat persepsi stereotip gender dari sudut yang berbeda mungkin akan memberikan beberapa wawasan ke dalam masalah tersebut.

Kajihara dan para pelajar lainnya mengikuti proposal tersebut setelah pihak sekolah memberikan persetujuannya. Para pelajar mengirimkan kuesioner dan mengambil langkah-langkah lain sebelum pertukaran itu berlangsung.

Kami pikir para pelajar memahami tujuan di balik pertukaran ini. Para pelajar yang mengusulkan hal itu menjelaskan kepada seluruh dewan pelajar tentang konsep di balik hal itu pada suatu pertemuan,” kata Wakil Kepala Sekolah Osamu Takano.

Pada hari Selasa, para pelajar datang ke sekolah mengenakan pakaian hangat dan kemudian bertukar seragam. Para pelajar menghadiri kelas seperti biasa dan akan membicarakan tentang apa yang mereka pikir tentang pertukaran seragam tersebut setelah sekolah.

Kazuki Uchida, 18 tahun, seorang pelajar kelas tiga yang telah mengenakan seragam perempuan berkata, “Saya ingin menghabiskan hari ini berperilaku dengan cara yang anggun.”

Sources :
COMMENT