Berita Jepang | Japanesestation.com

Pemerintah kota di Tokushima, Jepang, menghadapi kritik dari beberapa masyarakat atas penggunaan subsidi nasional virus corona untuk membangun kembali benteng penjaga Kastil Tokushima dengan LED.

Benteng penjaga Kastil Tokushima yang dibuat ulang, dengan perancah dan LED, telah dinyalakan di Taman Aibahama setiap malam sejak tanggal 21 Januari lalu, bertujuan untuk “mengembangkan suasana yang menciptakan momentum untuk festival tarian Awa Odori, dan untuk menyegarkan ekonomi lokal".

Seluruh biaya proyek tersebut mencapai 20 juta yen (sekitar $190.000), ditanggung oleh hibah revitalisasi daerah luar biasa yang disediakan oleh pemerintah pusat untuk melawan virus corona. Namun, beberapa warga menyatakan skeptis tentang pantaskah menggunakan dana tersebut untuk proyek tersebut, dengan alasan kurangnya kaitannya dengan krisis virus corona.

Huawei MatePad Pro

Menurut departemen kebijakan ekonomi kota dan pejabat lainnya, benteng penjaga virtual ini berdiri setinggi 10 meter dengan tiga lantai, dan berukuran panjang dan lebar 13 meter, diterangi dengan sekitar 70.000 lampu LED. Benteng sebenarnya, yang dikatakan terletak di area Higashi Ninomaru di halaman kastil, sudah tidak ada lagi, sehingga strukturnya dibuat kembali berdasarkan rancangan yang disimpan di Museum Kastil Tokushima.

Museum Kastil Tokushima
Museum Kastil Tokushima (japantravel.com)

Lampu LED dinyalakan setiap malam antara pukul 6 sore dan 10 malam hingga 19 Februari, dan gambar, rekaman, serta pesan yang terkait dengan tarian Awa Odori diproyeksikan pada layar berukuran 2,8 meter x 5 meter yang dipasang di dinding batu.

Postingan Facebook Walikota Tokushima, Sawako Naito, tentang proyek tersebut pada 17 Januari menuai serangkaian komentar kritis, seperti:

"Saya ingin acara diadakan dengan meriah setelah pandemi mereda daripada menghabiskan uang pembayar pajak untuk acara yang akan menarik kerumunan orang (sekarang),"

"Tidak bisakah uangnya dihabiskan untuk hal-hal lain seperti merawat dan membantu orang?"

Naito menjawab, "Ini mendukung mereka yang terlibat dalam proyek," dan "Luka ekonomi prefektur akan memburuk jika kita membatalkan semuanya, jadi kita membutuhkan kemauan yang kuat untuk bergerak maju dengan apa yang dapat kita lakukan."

Seorang wanita berusia 58 tahun yang menjalankan sebuah restoran di kota berkomentar, "Ada banyak orang yang menderita karena virus corona, dan saya ingin kota mengeluarkan uang untuk membantu orang."

Meskipun begitu, seorang warga kota berusia 78 tahun yang mengunjungi Taman Aibahama untuk melihat LED berkomentar, "Bagus mengadakan acara seperti ini, karena taman ini gelap dan sepi."

Benteng penjaga Kastil Tokushima yang dibangun kembali menggunakan perancah dan lampu LED
Benteng penjaga Kastil Tokushima yang dibangun kembali menggunakan perancah dan lampu LED (mainchi.jp)

Menurut situs Kantor Kabinet untuk Promosi Revitalisasi Daerah, dana hibah tersebut dapat digunakan secara bebas oleh pemerintah daerah selama proyeknya ditujukan untuk merespon virus corona. Sebanyak 3 triliun yen telah diamankan dalam anggaran tambahan pertama dan kedua tahun ini, tetapi kritik telah muncul karena usulan pemerintah daerah untuk mengalokasikan dana tersebut untuk pameran dan monumen yang hampir tidak ada kaitannya dengan virus corona.