SHARE THIS ARTICLE

Teluk Toyama adalah salah satu objek wisata laut di pesisir utara Pulau Honshu yang menjadi andalan Jepang. Menurut Wikipedia, teluk yang memisahkan Prefektur Toyama dan Ishikawa ini terkenal karena keindahan panorama di musim dingin. Saat musim dingin, garis horizon di pantai Teluk Toyama menampilkan ilusi fatamorgana yang tidak bisa ditemui pada musim lain.

toyama-yang-menyala-di-malam-hari (1)

Selain itu, teluk terbesar ketiga di Jepang yang dilaporkan Atlas Obscura merupakan penghasil produk perikanan utama di Toyama ini juga dikenal sebagai perairan dengan fenomena bioluminesensi yang menakjubkan. Pada saat-saat tertentu, jika malam tiba sepanjang pantai di Teluk Toyama dihiasi bercak-bercak biru menyala, seperti bintang yang bertaburan.

Pendaran cahaya biru di sepanjang pesisir Teluk Toyama tersebut disebabkan karena Watasenia scintillans, sejenis cumi-cumi berukuran 4 sampai 7 sentimeter yang tubuhnya bisa menghasilkan cahaya. Pada tubuh cumi-cumi tersebut terdapat ribuan photophores, organ pada hewan yang dapat menghasilkan cahaya dalam kegelapan. Bioluminesensi pada photophores ini berfungsi sebagai alat komunikasi dengan sesamanya, karena habitat cumi-cumi ini yang nyaris tak tersentuh cahaya matahari. Organ semacam ini memang biasa ditemui pada hewan-hewan laut yang hidup di perairan dalam.

toyama-yang-menyala-di-malam-hari (2)
Photo by Amusing Planet
toyama-yang-menyala-di-malam-hari (4)
Photo by Sakura House

Cumi-cumi jenis ini biasanya hidup di kedalaman 1200 kaki. Tetapi pada saat musim semi, tepatnya bulan Maret sampai Juni jutaan cumi-cumi tersebut terdorong ke bibir pantai, menyebabkan area sepanjang pantai tampak seperti ditaburi kelereng berwarna biru neon. Karena bulan-bulan tersebut adalah musim reproduksi bagi Watasenia scintillans, pada saat merapat ke pantai mereka sekaligus menempatkan telur-telur di sana.

toyama-yang-menyala-di-malam-hari (3)
Photo by Wordless Tech

Musim bertelur Watasenia scintillans ini membawa berkah tersendiri bagi area sekitar Teluk Toyama. Watasenia scintillans akan menjadi makanan bagi burung-burung laut di sekitar pantai. Para turis membanjiri pantai untuk menyaksikan fenomena alam unik ini. Sampai-sampai pemerintah setempat mendirikan museum yang didedikasikan khusus untuk hewan mollusca ini.

toyama-yang-menyala-di-malam-hari (5)

toyama-yang-menyala-di-malam-hari (6)
Photo by Amusing Planet

Menurut Visit Toyama, Watasenia scintillans atau disebut hotaru ika (cumi kunang-kunang) oleh orang Jepang juga ditangkap oleh para nelayan. Cumi-cumi ini dikenal sebagai makanan laut yang lezat oleh orang Jepang, apalagi jika disantap pada saat sedang musimnya. Warga Jepang biasa memakannya dalam keadaan mentah dan utuh, hanya ditambah saus khusus berwarna kuning dari campuran cuka dan miso yang disebut sumiso.

toyama-yang-menyala-di-malam-hari (7)
Photo by Food In Japan
Source : merdeka.com
COMMENT