SHARE THIS ARTICLE

Dengan kecepatan mengambil prioritas di atas kapasitas, East Japan Railway Co. (JR East) akan mempensiunkan seluruh kereta Shinkansen double-decker (dua tingkat) yang telah membawa penumpang menuju dan dari Tokyo selama 30 tahun.

doubledeckshinkansen

Joetsu Shinkansen Line, yang menghubungkan ibukota negara Jepang tersebut dengan kota-kota di Prefektur Niigata, saat ini merupakan satu-satunya layanan kereta peluru JR East dengan gerbong bilevel.

Kecepatan akan menjadi lebih penting saat Hokuriku Shinkansen akan mulai beroperasi pada tahun 2015, diikuti oleh Hokkaido Shinkansen pada 2016,” kata seorang pejabat JR East. “Saya harus mengatakan bahwa kereta double-decker, yang memprioritaskan transportasi massal di atas kecepatan, telah menyelesaikan peran mereka.”

Berbagai kereta peluru, termasuk seri 100, mulai menggunakan gerbong dua tingkat di Shinkansen Tokaido Line ketika dioperasikan oleh Japanese National Railways, pendahulu dari JR Group, pada tahun 1980-an.

doubledeckshinkansen2
Shinkansen seri E1, kereta peluru double-decker pertama, ditarik pada tahun 2012. (Disediakan oleh East Japan Railway Co)

Seri E1, prototipe dari kereta double-decker utuh, diperkenalkan pada tahun 1994 dan meningkatkan tempat duduk dari kereta 12 gerbong sebesar 40 persen dari seri 200 hingga 1.229.

doubledeckshinkansen1
Shinkansen double-decker seri E4, kiri, sedang digantikan oleh Shinkansen seri E5, kereta berkecepatan tinggi tercepat di dunia. Foto ini diambil di Stasiun Tokyo. (Ayateru Hosokawa)

Seri E4, yang diperkenalkan pada tahun 1997, pada dasarnya terdiri dari delapan gerbong double-decker. Tetapi perangkat penggandanya memungkinkannya untuk menjadi kereta 16 gerbong yang mampu menampung tempat duduk untuk 1.634 penumpang – kereta api berkapasitas dan berkecepatan tinggi di dunia. Layanan ini dijuluki “Max.”

Sources :
COMMENT