SHARE THIS ARTICLE

wotahusband

Sebuah perceraian adalah ketika dua orang yang berjanji mencintai satu sama lain dalam pernikahan memutuskan untuk berpisah di jalur baru. Perselingkuhan, utang, dan kekerasan adalah beberapa dari banyak alasan mengapa banyak pasangan memutuskan untuk bercerai. Namun baru-baru ini ada kasus di mana perceraian diajukan karena, “Suami [mereka] terlalu kecanduan idol.”

Pada berbagai situs tanya-jawab banyak wanita lain dengan masalah tersebut telah memposting tanggapan serupa di seluruh website. Dalam satu kasus seorang suami mulai menyukai idol yang menyebabkan dia bergaul dengan teman otaku-nya dan menonton berbagai DVD di rumah. Sang istri, tak peduli bagaimana dia melihatnya, merasa hal ini sangat mengganggu.

Ketika sang istri membawa topik perceraian kepada suaminya dan berpikir bahwa hal itu akan menjadi yang terbaik bagi mereka berdua, sang suami merespon dan mengatakan, “Kamu tidak bisa mengajukan perceraian hanya karena minat saya.”

Namun ini tidak seperti perasaan wanita di usia remaja dan 20-an tidak dipahami. Jika Anda membawa perceraian tersebut ke pengadilan, apakah keinginan tersebut akan diakui? Pengacara Higashiyama Shun menjawab.

“Akan sulit untuk mendapatkan perceraian hanya dengan mengatakan pasangan Anda menyukai idol.”

Jika kedua belah pihak mencapai kesepakatan bersama, maka perceraian dengan persetujuan adalah mungkin, tetapi jika kedua sisi secara sepihak meminta cerai, maka akan mungkin hanya dalam kondisi tertentu. (Hukum Perdata Pasal 770 di Jepang)

Sebagaimana dinyatakan oleh pengacara Higashiyama Shun, keadaan tertentu tersebut yang berlaku hanya dapat karena, “alasan-alasan serius di mana sulit untuk melanjutkan pernikahan” seperti perbedaan melalui ketidakcocokan.

Namun berapa banyak dari keadaan ini ada di sekitar kita?

Pria dan istrinya memiliki tanggung jawab untuk saling bekerja sama satu sama lain, tetapi bahkan, sangat memungkinkan bagi seseorang untuk bersenang-senang sendiri selama itu berada dalam batas rasional. Selama itu tidak mengganggu tugas mereka sebagai pasangan atau orang tua dan mereka sedang bersenang-senang dalam jumlah waktu dan uang yang wajar, maka perceraian mungkin tidak akan diterima di pengadilan.”

Tampaknya bahwa hanya karena suami Anda menyukai idol itu bukan kasus yang cukup kuat untuk dibawa ke pengadilan. Mungkinkah bahwa tidak ada kemungkinan untuk bercerai dalam situasi seperti ini?

Hal itu akan menjadi masalah jika itu merusak hubungan perkawinan mereka.”

Hanya mengatakan bahwa ‘mereka menyukai idol’ tidak akan menjadi alasan yang dapat diterima. Namun, jika entah bagaimana hal itu menjadi alasan kerusakan dan kehancuran hubungan perkawinan, maka perceraian mungkin bisa dilakukan.”

Walau Anda dapat mengatakan menyukai idol menjadi alasan di balik menghancurkan hubungan, itu mungkin menjadi alasan yang cocok tapi apa yang menjamin secara khusus suatu perceraian jika itu terjadi?

Misalnya, hal-hal seperti pertengkaran yang terus berlanjut antara perbedaan pandangan dalam hal minat, uang dalam jumlah besar yang digunakan untuk mendukung biaya konser dan barang-barang, atau sang pasangan yang begitu setia sehingga mereka sama sekali mulai mengabaikan berbagai hal seperti pekerjaan rumah.

Namun, kenyataannya adalah perceraian karena ketidakcocokan sangat sulit untuk diakui. Jika keadaan tersebut di atas tidak begitu parah, tidak sering terjadi, atau tidak menyebabkan sesuatu seperti hidup terpisah, maka Anda tidak bisa mengatakan hubungan itu hancur.”

Selain itu, suami dan istri memiliki kewajiban untuk menghormati satu sama lain, dan mereka berdua memiliki tanggung jawab untuk tidak merendahkan satu sama lain.

Hanya karena sang pasangan menyukai idol, jika Anda terus berprasangka kepadanya, maka Anda mungkin malah menjadi orang yang diajukan gugatan perceraian” pengacara Higashiyama memperingatkan.

Source : newschoolkaidan.com
COMMENT