SHARE THIS ARTICLE

ukiyo-e-osaka-museum-house

Teknik cukil kayu pertama kali muncul 1.800 tahun yang lalu di China, dan fragmen tertua yang telah diawetkan adalah gambar pada benang sutra, dalam 3 warna. Di Jepang, buku pertama yang dicetak dengan teknik ini dibawa dari China selama abad kedelapan, dan selama ratusan tahun, teknik ini digunakan secara eksklusif di dalam kuil-kuil, untuk sutra, mandala dan gambar-gambar Buddha. Pada akhir periode Sengoku, teknik ini digantikan oleh metode yang lebih canggih, jenis cetak dengan menekan yang dapat dipindahkan, yang dibawa ke Jepang oleh biarawan dari Barat yang tiba di Nagasaki.

Namun, teknik cetak dengan cukil kayu ini berasal dari periode Edo, ketika ukiyo-e, “gambar dari dunia yang mengambang”, menjadi tren yang sangat populer. Mewakili geisha, aktor kabuki, pegulat sumo, momen bersejarah, pemandangan dan bahkan adegan erotis, ukiyo-e relatif murah dan dapat dinikmati terutama oleh kelas pedagang, yang beredar luas di masyarakat Edo

COMMENT