Pemerintah Jepang Dikabarkan Melarang Huawei dan ZTE dari kontrak-kontrak Negara

1 min


Jepang berencana untuk melarang pembelian peralatan pemerintah dari Huawei Technologies Co Ltd dan ZTE Corp China untuk meningkatkan pertahanannya terhadap kebocoran intelijen dan serangan cyber. Dikutip dari Reuters, perusahaan-perusahaan teknologi China berada di bawah pengawasan ketat dari Washington dan beberapa sekutu terkemuka atas hubungan dengan pemerintah China, didorong oleh kekhawatiran bahwa mereka dapat digunakan oleh Pemerintah China untuk memata-matai.


Larangan pemerintah di Jepang direncanakan akan terealisasi setelah Huawei telah dikeluarkan dari pasar di Amerika Serikat. Selain itu, Australia dan Selandia Baru juga telah memblokir perusahaan teknologi yang juga melakukan penjualan di Indonesia dari pembangunan jaringan 5G. Sebelumnya, Huawei telah berulang kali bersikeras bahwa Pemerintah China tidak memiliki pengaruh terhadapnya.

Kabar larangan terhadap Huawei dan ZTE dalam kontrak pemerintah Jepang pertama kali dikabarkan oleh Surat kabar Yomiuri. Pemberitaan di Yomiuri mengatakan pemerintah Jepang diharapkan untuk merevisi aturan internal pada pengadaan sedini Senin.

pemerintah Jepang tidak berencana untuk secara khusus menyebutkan nama Huawei dan ZTE dalam revisi, tetapi akan menempatkan langkah-langkah yang ditujukan untuk memperkuat keamanan yang berlaku bagi perusahaan, seseorang dengan pengetahuan langsung dan seseorang yang mendapat penjelasan tentang masalah tersebut.

Juru bicara pemerintah Jepang, Yoshihide Suga, menolak berkomentar. Namun dia mencatat bahwa Jepang telah melakukan komunikasi yang erat dengan Amerika Serikat pada berbagai bidang, termasuk cybersecurity.


“Cybersecurity menjadi isu penting di Jepang,” katanya pada konferensi pers reguler. “Kami akan mengambil langkah tegas untuk melihatnya dari berbagai perspektif.” Terang Yoshihide Suga.

ZTE menolak berkomentar. Huawei tidak segera berkomentar.

Juru bicara kementerian luar negeri China, Geng Shuang menyatakan “keprihatinan serius” tentang laporan tersebut. Inti dari kerjasama bisnis dan ekonomi China-Jepang adalah saling menguntungkan dan menang, dan kedua perusahaan telah beroperasi secara sah di Jepang untuk waktu yang lama, ia mengatakan kepada sebuah taklimat harian di Beijing.

“Kami berharap pihak Jepang dapat memberikan lingkungan persaingan yang adil bagi perusahaan Cina yang beroperasi di Jepang dan tidak melakukan apa pun untuk membahayakan kerja sama bilateral dan saling percaya.” Terang Geng Shuang.

Huawei memasok beberapa peralatan jaringan ke perusahaan telekomunikasi Jepang swasta NTT Docomo dan KDDI Corp. Selain itu, SoftBank Group Corp memiliki hubungan yang panjang dengan Huawei – yang pada tahun 2011 menjadi perusahaan Cina pertama yang bergabung dengan lobi bisnis Keidanren konservatif Jepang – dan telah bermitra dengannya dalam uji coba 5G.

“Pemerintah tidak akan membeli di mana ada masalah keamanan tetapi sulit untuk membatasi pengadaan oleh perusahaan swasta,” kata salah satu sumber.

Source : japantoday


What's Your Reaction?

LOL LOL
65
LOL
Sugoi! Sugoi!
77
Sugoi!
Honto Ni? Honto Ni?
102
Honto Ni?
Kanashii Ne Kanashii Ne
118
Kanashii Ne
Nani Kore?! Nani Kore?!
127
Nani Kore?!
Daisuki! Daisuki!
12
Daisuki!
Kowai Kowai
27
Kowai
Kawaii~ Kawaii~
88
Kawaii~
Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes