Berita Jepang | Japanesestation.com

Biasanya lemon menjadi buah yang dimasukkan ke dalam teh. Namun selama karantina COVID-19 di Jepang, lemon kini menjadi sebuah elemen tambahan ke dalam berbagai menu-menu unik yang belum pernah terpikirkan sebelumnya.

Menurut penyuling minuman keras "shochu", minuman "lemon sour" (koktail shochu gaya Jepang yang dicampur dengan jus lemon dan soda) telah populer selama beberapa tahun terakhir, dan sejumlah perusahaan telah menyoroti minuman dan hidangan yang menggunakan lemon.

Shochu Lemon
Shochu Lemon Koktail (gastronomblog.com)

Seiring dengan manfaat lemon bagi kesehatan yang sedang dipelajari, dan dengan fokus pada kesadaran kesehatan di tengah pandemi virus korona baru dan tren gaya hidup di rumah, popularitas produk lemon tampaknya akan bertahan di tahun-tahun ini.

Huawei MatePad Pro

Menurut survei online yang dilakukan asosiasi korui shochu di antara bulan Agustus dan November 2019, rata-rata nasional 83% dari sekitar 30.000 responden menyatakan bahwa mereka meminum lemon sours selama setahun terakhir.

Ledakan lemon sour dikatakan telah dimulai di bar "izakaya" di Tokyo beberapa tahun lalu. Survei asosiasi sebelumnya menunjukkan bahwa popularitas minuman menyebar ke utara melalui wilayah Tohoku hingga Hokkaido, prefektur paling utara Jepang, kemudian meluas ke Jepang barat. Jumlah orang yang memilih lemon asam sebagai minuman pertama saat makan juga meningkat. Asosiasi tersebut mengutip rasa bersih dan kesadaran kesehatan konsumen sebagai alasan popularitas minuman tersebut.

"Karena pandemi virus corona, orang-orang mengadopsi gaya hidup stay-at-home, dan tampaknya semakin banyak orang yang membeli korui shochu di toko dan menikmati asam lemon di rumah," kata perwakilan asosiasi tersebut. "Di rumah, mereka bisa menyesuaikan jumlah jus lemon dan rasanya. Tren yang booming ini sepertinya akan terus berlanjut," tandasnya.

Lemon domestik biasanya dipanen pada akhir musim gugur hingga musim dingin. Produksi meningkat empat kali lipat selama dua dekade hingga 2014, ketika produksi dalam negeri mencapai 10.000 metrik ton untuk pertama kalinya. Penghasil utama lemon di Jepang adalah Prefektur Hiroshima, yang menyumbang 60% dari pengiriman domestik pada tahun 2017. Prefektur tersebut menciptakan merek "Setouchi Lemon", dan jumlah yang diproduksi terus meningkat.

Popularitas produk lemon di Jepang dikatakan dimulai oleh "salt lemon" - lemon yang diasamkan dalam garam - sekitar tahun 2014. Menurut Pokka Sapporo Food & Beverage Ltd., yang minuman "Pokka Lemon" -nya laris manis sejak 1957, pengiriman minuman "Pokka Lemon 100" antara Januari dan November 2020 diperkirakan akan meningkat 20% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya (rekor tertinggi).

Perusahaan menghubungkan kenaikan penjualan dengan permintaan yang berasal dari gaya hidup tinggal di rumah dan kesadaran kesehatan konsumen karena lemon kaya akan vitamin C. Lemon dikatakan bisa mencegah tulang mengeluarkan kalsium yang berlebihan, sekaligus mencegah kehilangan kepadatan tulang, dan menurunkan tekanan darah.

©latherblog.blogspot.com

Pokka Sapporo melakukan survei online lainnya terhadap sekitar 2.400 orang di seluruh negeri antara Maret dan Desember tahun lalu tentang cara mereka menggunakan lemon, dan mengetahui bahwa semakin banyak orang yang menggunakan lemon dalam minuman serta memasak. Di antara mereka yang menjawab bahwa mereka memiliki kesempatan lebih besar untuk mengonsumsi produk lemon dan lemon, 64% menggunakannya untuk hidangan daging, 46% untuk hidangan ikan, dan 41% untuk salad. Untuk minuman, 33% mengatakan mereka memasukkannya ke dalam soda, sementara 29% mengatakan mereka membuat lemon sours.

Karena orang-orang cenderung menahan diri untuk tidak makan di luar saat ini, Pokka Sapporo meluncurkan sejumlah resep lemon menggunakan produknya di situs webnya yang dapat dinikmati orang di rumah. Resep untuk musim dingin termasuk "lemon madu panas" - campuran satu sendok makan madu, Pokka Lemon 100 dan 150 cc air matang - dan "panci panas lemon". Perusahaan tersebut mengatakan, "Karena orang-orang lebih sering makan di rumah daripada sebelumnya, kami ingin mereka memanfaatkan lemon dan minuman lemon saat mengatur hidangan."