Share on

Sekarang ini, selama bertahun-tahun, industri toserba di Jepang telah menghadapi krisis tenaga kerja. Ekspansi yang cepat dan kondisi yang menuntut membuat sulit untuk menemukan staf yang memadai.

Advertise With Us

Sebagai solusi dari masalah tersebut, industri-industri toserba telah mencari bantuan teknologi. Lawson saat ini sedang menguji sistem pembayaran mandiri, sedangkan Family Mart meminta bantuan dari robot Model-T.

Robot Model-T
Model-T, robot pekerja toserba berbentuk kucing (japan.topnews.cloud)

Didesain oleh perusahaan robotika Jepang, Telexistence, robot Model-T ini memiliki kepala seperti kucing, dikendalikan dari jarak jauh oleh manusia dengan perangkat VR menggunakan "Augmented Workforce Platform". Dalam video uji coba berikut, seorang pemuda mencoba mengoperasikan Model-T di daerah Tshima, Tokyo, sementara dia sendiri sedang duduk di kantor Telexistence yang berada di daerah Minato dengan delapan kilometer jaraknya.

Dalam demonstrasinya, Model-T membawa dan me-restock minuman yang biasanya membutuhkan setidaknya dua pekerja di lokasi toserba, satu orang untuk restock dan satu orang untuk mengawasi kasir. Namun, dengan cara ini, robot yang dikendalikan oleh operator dapat me-restock barang-barang sepanjang hari sementara staf internal fokus pada pelanggan.

Tanggapan online dari orang-orang juga sebagian besar menyambut dengan baik, banyak yang berharap dapat segera melihat robot kucing bekerja di konbini terdekat.

“Saya ingin sekali melihat robot yang dikendalikan dari jarak jauh bekerja di toserba!”

“Mengapa mereka membuatnya bekerja di belakang? Saya ingin melihatnya."

“Kecepatan sepertinya menjadi masalah. Saya ingin tahu apakah ini benar-benar lebih hemat biaya daripada manusia. "

"Toserba sepertinya tidak bisa mempekerjakan siapa pun akhir-akhir ini, jadi ini hampir pasti akan terjadi."

"Ini luar biasa. Saya ingin sekali punya robot dan melakukan semua hal untuk saya. ”

Robot Model-T
Model-T, robot pekerja toserba yang dikendalikan dengan VR (japan.topnews.cloud)

Proyek ini juga sejalan dengan inisiatif pemerintah Jepang untuk mengubah sebagian besar tenaga kerja menjadi avatar robot yang dapat dikendalikan oleh orang-orang dari segala usia dan keterbatasan fisik pada tahun 2050.

Sementara itu, pada tahun 2022, Family Mart berencana untuk memiliki Model-T di 20 lokasi seiring dengan peningkatan kecepatan dan akurasi sistem dari robot ini, dan kemudian secara bertahap menggunakannya di semua cabang.