SHARE THIS ARTICLE

Lebih dari 40 persen siswi SMA Jepang menggunakan ponsel atau smartphone mereka lebih dari enam jam sehari, menurut survei perusahaan keamanan informasi Tokyo.

Orang-orang yang melakukan perjalanan bolak-balik di stasiun kereta api Tokyo tenggelam dalam smartphone mereka. (Asahi Shimbun file photo)
Orang-orang yang melakukan perjalanan bolak-balik di stasiun kereta api Tokyo tenggelam dalam smartphone mereka. (Asahi Shimbun file photo)

Digital Arts Inc. melakukan survei online, yang dirilis 10 Maret, pada bulan Februari dari 618 siswa dan siswi antara usia 10 dan 18 tahun yang memiliki ponsel maupun smartphone.

Survei tersebut menemukan bahwa jumlah pelajar yang memiliki smartphone meningkat seiring dengan usianya. Sebanyak 95,1 persen dari gadis-gadis SMA sudah memiliki smartphone, seperti halnya 80,6 persen dari rekan-rekan pria mereka.

Baik siswa dan siswi SMP menghabiskan rata-rata 1,8 jam sehari di ponsel atau smartphone mereka.

Untuk siswa SMA, angka itu adalah 4,3 jam. Siswi SMA mencurahkan rata-rata 6,4 jam per hari untuk menggunakan ponsel mereka.

Rasio gadis-gadis SMA yang menggunakan ponsel mereka lebih dari enam jam sehari menyumbang lebih dari 40 persen. Dari kelompok ini, lebih dari 10 persen menjawab bahwa mereka menghabiskan lebih dari 12 jam sehari pada ponsel mereka.

Digital Arts mengatakan para pelajar menghabiskan sebagian besar waktu mereka menonton video atau berkomunikasi via layanan jejaring sosial seperti LINE.

Dari semua pelajar yang telah disurvei, 48,7 persen mengatakan mereka menggunakan ponsel mereka “sambil menonton televisi,” dan 21 persen mengatakan “saat makan.” Para siswi SMA mendorong angkanya menjadi meningkat, dengan 74,8 persen mengutip sambil “menonton televisi” dan 38,8 persen “saat makan.”

Jajak pendapat tersebut juga menunjukkan bahwa 46,6 persen siswi SMA menggunakan ponsel mereka “sambil melakukan percakapan” bersamaan dengan orang lain. Angka tersebut adalah jumlah tertinggi dari semua kelompok pelajar dalam survei itu.

Hampir 40 persen dari siswi SMA mengatakan sulit bagi mereka untuk menghindari sedang online pada ponsel mereka, meskipun membuat upaya untuk berhenti, menurut hasil temuan survei tersebut.

Saya pikir kita akan melihat peningkatan lebih lanjut dalam penggunaan smartphone sambil melakukan hal lain,” kata Miki Endo, perwakilan dari Angels-eyes, grup swasta yang mempelajari pencegahan kecanduan internet. “Banyak anak-anak merasa buruk tentang diri mereka sendiri karena mereka cenderung menunda-nunda apa yang mereka harus lakukan, seperti belajar.”

Source : ajw.asahi.com
COMMENT