Share on

Tanggal pernikahan antara Putri Ayako, putri termuda dari sepupu Kaisar Akihito, dan  Kei Moriya yang merupakan orang biasa secara resmi ditetapkan pada 29 Oktober dalam upacara tradisional. Dalam acara budaya Kokki no Gi yang diadakan di kediaman Takamado di Tokyo, kerabat Moriya yang bertindak sebagai utusannya mengumumkan tanggal untuk Putri Ayako di hadapan ibunya, Putri Hisako. Itu adalah salah satu ritual tradisional sebelum pernikahan mereka.

Advertise With Us

Pernikahan antara Putri Ayako dan Moriya, 32, akan berlangsung di Kuil Meiji Tokyo dan akan dihadiri oleh anggota keluarga kekaisaran termasuk Putri Hisako, istri mendiang Pangeran Takamado, dan Putri Tsuguko, saudara perempuan tertua dari pengantin perempuan.

Sehari setelah pernikahan, sebuah pesta yang akan dihadiri oleh Putra Mahkota Naruhito dan Putri Mahkota Masako serta kepala tiga cabang pemerintahan akan diadakan di Hotel New Otani di Tokyo.

Menurut agensinya, sang putri dan tunangannya sedang sibuk mempersiapkan serangkaian upacara dan kediaman baru mereka yang akan mereka tinggali setelah pernikahan. Namun untuk saat ini, mereka tidak berencana melakukan liburan bulan madu.

Setelah menikah, Putri Ayako akan meninggalkan keluarga kekaisaran karena Hukum Rumah Kekaisaran menetapkan wanita kehilangan status kerajaan mereka setelah menikahi orang biasa.

Selain upacara pernikahan, upacara lain yang akan diadakan adalah Kashikodokoro Koreiden Shinden ni Essuru no Gi, di mana Putri Ayako akan memberi hormat di tiga istana sebagai anggota kekaisaran untuk terakhir kalinya, dan Choken no Gi, di mana dia akan memberikan rasa bersyukurnya kepada kaisar dan permaisuri.

(featured image: Japan Today)