SHARE THIS ARTICLE

Sejak pembukaan Tokyo Skytree pada tahun 2012, Tokyo Tower tidak lagi menjadi struktur tertinggi atau paling modis di Tokyo. Namun, menara baja raksasa berumur 56 tahun itu telah berhasil bergantung pada reputasinya sebagai salah satu daerah lokal paling romantis di kota tersebut, berkat Shiba-koen yang canggih, yang sebagian lokasinya tenang, yang berbeda jauh dengan distrik Shitamachi yang riuh di mana Skytree berdiri.

tokyotowertanabata

Bulan ini, Tokyo Tower melakukan sedikit lebih upaya untuk mengatur suasana hati, dengan tampilan cahaya yang indah yang berkaitan dengan festival bintang Tanabata Jepang.

Diadakan setiap tahun pada tanggal 7 Juli, Tanabata berakar pada cerita rakyat China tentang sepasang kekasih yang tragis. Setidaknya, mereka tragis dalam 364 hari setahun. Pada malam Tanabata, kedua kekasih, yang diwakili oleh bintang-bintang Vega dan Altair, menyeberangi Bima Sakti yang biasanya memisahkan mereka, dan mampu menikmati malam bahagia bersama-sama sebelum terpisah lagi selama setahun.

Dalam perayaannya, dek observasi Tokyo Tower telah dihiasi dengan 27.000 LED untuk menciptakan kemegahan dua bintang kekasih yang menyeberang untuk bersatu kembali.

Source : newsonjapan.com
COMMENT