Rofit Ibrahim Kembangkan Wayang dan Gamelan di Jepang


Mendalang dan mengembangkan gamelan khas Jawa kenapa tidak? Itulah yang  kini dilakoni Ki Dalang Rofit Ibrahim (34 tahun) dan istrinya Hiromi Sasako sejak delapan tahun silam.


rofit-ibrahim (1)
Tak sedikit pun terlintas dalam benak Rofit, untuk bisa menetap di Jepang. Apalagi hingga berkeluarga beranak pinak dan mencari nafkah sebagai dalang di negeri orang. Namun guratan perjalanan hidup akhirnya menentukan bahwa, pemuda lulusan Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta tahun 2004 ini bertahan hidup di Jepang, tepatnya di daerah Ibaraki, Osaka.

Delapan tahun sudah dia dan isterinya berkeliling kota Jepang mementaskan wayang kulit diiringi Hanna Jos, nama kelompok gamelan yang dikelolanya. Karena ketekunannya, kelompok gamelan yang dikelolanya cukup dikenal di seantero Jepang. Tak sedikit permintaan dari berbagai kalangan agar kelompoknya mentas.

Cerita yang mereka suka ya Mahabarata, mereka senang diiringi gamelan yang dimainkan tim kami yang semuanya memang orang Jepang. Kecuali ya saya,” tutur Rofit dalam perbincangan dengan Republika, baru-baru ini sesaat sebelum manggung di acara perhelatan Aseanweek yang digelar di Sakai, Osaka, Jepang belum lama ini.

Must Read  AKB48 Umumkan Program Kolaborasi Dengan Mnet, Produce 48!

Dia tak menampik, orang-orang di Jepang sangat menyukai gamelan dan wayang kullit. Tingginya animo masyarakat Jepang akan budaya asal Jawa itu pun akhirnya membuat dirinya memutuskan mendirikan Bintang Laras, sekolah musik gamelan di rumahnya.

Tak hanya mengajar di sekolah musiknya, dia dan isterinya yang sama-sama handal memainkan gamelan itu juga kerap memberikan pelatihan gamelan di sejumlah sanggar seni Jawa di Kobe dan beberapa kota lainnya di Jepang. “Setiap kali manggung kita libatkan empaat hingga enam personel, termasuk istri saya,” ujarnya.

rofit-ibrahim (2)
Foto: news.detik.com

Dia bersyukur banyaknya permintaan manggung mampu menghidupi istri dan dua anaknya Gong Gandang Sasaki dan Arum Sasaki. Karena tinggal di Jepang, dua anaknya menggunakan marga isterinya yakni Sasaki. Dia sendiri mengaku masih berkewarganegaraan Indonesia.

Must Read  Coca-Cola Luncurkan Produk Spesial Musim Dingin Yang Hanya Dijual Di Jepang

Nah, ihwal pemasukan setiap bulan dari manggung itu, Rofit mengaku jika di kurs-kan dengan mata uang rupiah rerata sebesar Rp 20-an juta. “Puncak pentas biasanya antara bulan Juni hingga Desember, dan bisa mengantongi uang hingga Rp 70 an juta,” ujarnya seraya mengatakan uang sebesar itu bisa untuk menutupi kebutuhan bulanan keluarganya yang rata-rata mencapai 50 ribuan Yen atau setara Rp 5 jutaan.

Di akhir perbincangan, Rofit mengatakan dia mengenal dan menikahi Hiromi Sasaki saat adanya pertukaran mahasiwa Indonesia – Jepang. Hiromi yang berwajah ayu itu mendalami seni dan budaya Jawa selama beberapa bulan lamanya di Yogyakarta dan kepincut pemuda asal Berbah tersebut.

Perkenalan kedua insan beda bangsa itu akhirnya berlanjut pada kesepakatan untuk menikah. “Kami menikah di Jepang, dan istri saya sering ke Yogya juga,” ujarnya.

Source : republika.co.id

What's Your Reaction?

LOL LOL
0
LOL
Sugoi! Sugoi!
0
Sugoi!
Honto Ni? Honto Ni?
0
Honto Ni?
Kanashii Ne Kanashii Ne
0
Kanashii Ne
Nani Kore?! Nani Kore?!
0
Nani Kore?!
Daisuki! Daisuki!
0
Daisuki!
Kowai Kowai
0
Kowai
Kawaii~ Kawaii~
0
Kawaii~

Rofit Ibrahim Kembangkan Wayang dan Gamelan di Jepang

Pilih Format
Trivia quiz
Buat pertanyaan untuk mengetahui seberapa luas pengetahuanmu
Polling
Buat polling dan ajak pembaca untuk memilih
Artikel
Original artikel atau berita seputar Jepang
Artikel List
Buat daftar atau peringkat berita seputar Jepang
Ranked List
Ranked List
Meme
Unggah gambar dan buat meme kalian di sini