Berita Jepang | Japanesestation.com

Sebuah situs peta online yang menunjukkan daerah-daerah dengan anak-anak Jepang yang berisik, tetangga penggosip, dan orang-orang yang "mengganggu" lainnya, telah menuai kritik karena mempromosikan intoleransi dan menyediakan jalan keluar bagi penduduk yang tidak suka dan berusaha untuk menyerang tetangga mereka.

Situs Peta Dorozoku dirancang untuk orang-orang yang ingin tinggal di lingkungan yang tenang. "Dorozoku" telah menjadi istilah online yang merujuk pada anak-anak dan orang dewasa yang berisik di depan umum serta para penyusup.

Dibuka pada tahun 2016, situs tersebut per 1 Februari menampilkan 5.973 tempat terdaftar di seluruh Jepang di mana anak-anak Jepang sering bermain di jalan. Ikon di peta menampilkan deskripsi area tertentu, seperti "anak-anak sering bermain bola dengan berisik" atau "orang tua mereka terlibat dalam kegiatan bergossip selama berjam-jam."

Huawei MatePad Pro

Situs Peta
Situs Peta Dorozoku (asahi.com)

Kata "mengganggu" sangat menonjol dalam deskripsinya.

Satu pos melaporkan bahwa "anak-anak usia sekolah dasar terus bermain dan berisik terlepas dari masalah yang ditimbulkan mereka kepada penduduk di sekitar". Yang lain berkata, "Mobil saya sering hampir menabrak anak-anak."

Semua kelompok umur menjadi sasaran pengadu.

“Sering terdengar suara seorang bayi yang menangis setelah jam 7 pagi," kata sebuah postingan. Orang lain mengeluh bahwa "anak-anak yang berusia di bawah taman kanak-kanak berteriak di jalanan pada malam hari, dan pada hari Sabtu dan Minggu."

Pengembang sistem online berusia 40-an membuat dan terus mengoperasikan situs tersebut. Menanggapi pertanyaan email dari The Asahi Shimbun, dia menjelaskan mengapa dia membuka situs tersebut.

“Saya yakin sebagian masalah ‘dorozoku’ adalah gangguan,” katanya. "Saya ingin membantu mengatasi masalah ini seiring dengan perubahan waktu."

Operator situs mengatakan anak-anak yang berisik mulai muncul di jalan di depan bekas kediamannya, sehingga tidak mungkin untuk bekerja di rumah. Dia memulai layanan tersebut untuk memberikan informasi sehingga pengguna dapat memilih tempat yang lebih baik untuk tinggal.

Beberapa pengguna online memuji Peta Dorozoku karena terbukti membantu mereka memilih rumah untuk dibeli. Tetapi beberapa yang lain kesal karena daerah mereka muncul di peta.

Sebuah fasilitas penitipan anak-anak yang berdiri di sepanjang jalan Tokyo digambarkan oleh situs sebagai tempat yang "berisik dengan suara anak-anak". Pihak fasilitas mengatakan anak-anak dibawa berjalan-jalan dan melakukan aktivitas luar ruangan lainnya pada jam-jam yang disebutkan di situs.

"Saya tidak tahu fasilitas kami ada di situs," kata pihak fasilitas. "Ini telah dibuka selama lebih dari lima tahun dan sejauh ini kami tidak menerima keluhan apapun."

Seorang wanita berusia 30-an yang menjemput anaknya di fasilitas tersebut mengungkapkan keprihatinannya. “Lokasinya sudah ditunjukkan jadi saya khawatir pengguna mungkin berkunjung ke sini setelah memeriksa peta,” katanya.

Anak-anak Jepang
Anak-anak Jepang yang sedang bermain di jalanan Asakusa, Tokyo, 1950 (asahi.com)

Sementara operator situs mengatakan telah menerima sekitar 100 permintaan untuk menghapus komentar keluhan di situsnya karena masalah yang disebutkan telah diselesaikan.

Norihisa Hashimoto, seorang profesor di Institut Teknologi Hachinohe, mencatat bahwa penilaian tentang apakah suara di lingkungan termasuk "kebisingan yang menjengkelkan" dapat ditentukan oleh tingkat kesepian individu, suasana hati yang menyesakkan, dan faktor psikologis lainnya.

Hashimoto, yang mengepalai Laboratorium Riset Umum Masalah Kebisingan, mengatakan “orang-orang yang membaca postingan di situs mungkin merasa kemarahan mereka masuk akal, karena memicu intoleransi."

“Mereka yang memposting komentar harus toleran dan dengan tenang memikirkan kembali apakah perilaku orang lain benar-benar dapat dianggap sebagai gangguan,” kata Hashimoto. “Pada saat yang sama, wali anak harus bersikap moderat, seperti membatasi waktu bermain mereka.”