Berita Jepang | Japanesestation.com

Pada 17 Januari, para pelayat berdoa untuk para korban gempa bumi dahsyat Hanshin 26 tahun yang lalu, karena skala upacara peringatan yang diperkecil dan tindakan pencegahan pandemi virus corona baru.

Gempa tersebut merenggut 6.434 nyawa, terutama di Prefektur Hyogo, salah satu prefektur yang sekarang berada dalam keadaan darurat COVID-19.

Di Kobe East Park di Daerah Chuo Kobe, upacara peringatan tahunan ini dimulai sehari sebelumnya untuk mencegah kontak dekat di antara para pengunjung.

Huawei MatePad Pro

8.000 bambu dan lentera kertas yang disusun membentuk karakter
8.000 bambu dan lentera kertas yang disusun membentuk karakter "Ganbarou" (asahi.com)

Sekitar 8.000 bambu dan lentera kertas disusun membentuk karakter Jepang "Ganbarou" (Mari kita bertahan bersama-sama), dinyalakan pada pukul 17:46, tepat 12 jam sebelum gempa melanda pada saat kejadian, dan para pelayat berdoa.

“Saya biasanya di sini pada pagi hari tanggal 17 Januari, tetapi saya memilih untuk datang sehari sebelumnya untuk menghindari keramaian,” kata Teruko Kirihata, 81, dari Nishinomiya, Prefektur Hyogo, yang rumahnya hancur akibat gempa.

Pengunjung juga melakukan doa hening pada pukul 5:46 pagi, 17 Januari.

Pelayat yang datang dalam peringatan gempa bumi Hanshin 1995
Pelayat yang datang dalam peringatan gempa bumi Hanshin 1995 (asahi.com)

Tamu istimewa tidak memberikan sambutan mereka tahun ini. Sebaliknya, pidato Walikota Kobe Kizo Hisamoto dan perwakilan keluarga yang berduka diposting di situs web kota dalam bentuk video atau teks.

Para pengunjung diukur suhu tubuhnya di pintu masuk taman, disinfektan tersedia di banyak tempat di tempat tersebut, dan stan bunga tidak didirikan tahun ini.