SHARE THIS ARTICLE

Setiap orang bisa pergi ke sekolah untuk apa saja akhir-akhir ini. Namun, siapa yang akan mengira bahwa menikah akan melibatkan seperangkat keterampilan yang perlu diajarkan secara resmi? Infini School di Tokyo, Jepang, adalah sekolah yang mengajarkannya.

marriage school japan2

Bagi para calon pasangan dari kedua jenis kelamin, Infini School, yang merupakan cabang dari sekolah daya tarik beberapa tahun yang lalu, mengajarkan para pelajarnya rangkaian yang berbeda dari A,B,C (sikap, ucapan dan daya tarik?).

Sekolah ini berkembang pada masa ketika banyak orang Jepang yang menghindari institusi pernikahan atau setidaknya, sangat sulit untuk menemukan seseorang untuk berbagi hidup mereka.

Sekolah ini, yang dibuka pada tahun 2010 dan awalnya memiliki tiga puluh siswi, mengarahkan secara khusus para calon pengantin wanita dan pria potensial tentang bagaimana untuk menangani para mertua dan bagaimana berbicara, berjalan dan menampilkan diri secara elegan secara sosial. Para pria juga terdaftar tapi karena beberapa alasan sebagian besar tidak muncul dalam beberapa kelasnya.

Saya bahkan tidak pernah berpikir bahwa ibu pacar saya bisa memainkan peran yang besar dalam hubungan saya, tapi sekarang saya telah sadar bahwa saya harus mulai berpikir serius tentang bagaimana untuk mengesankan calon mertua saya,” kata Kozue Sugawara, 29 tahun.

Di Jepang, hampir dua-pertiga dari wanita di bawah usia 34 melajang dan ada ribuan perusahaan yang menawarkan jasa perjodohan. Fenomena ini disebabkan sejumlah faktor, termasuk pertumbuhan kekuatan ekonomi wanita dan pergeseran sikap nasional tentang pernikahan.

Sebelumnya, orang-orang akan merasa mudah untuk menikah karena keluarga dan masyarakat akan menghubungkan mereka dalam beberapa cara, yang kadang-kadang mendorong mereka untuk menikah. Tapi kini, orang-orang memiliki terlalu banyak pilihan dan tidak bisa mengambil keputusan,” kata Etsuko Satake, kepala sekolah persiapan pernikahan Infini.

Dengan biaya tahunan 200.000 yen (sekitar 2.200 US$), para pelajarnya memiliki akses tak terbatas ke berbagai kelas dan berhak atas instruksi satu demi satu tentang pakaian, etiket makan dan kencan, postur, komunikasi verbal dan bahkan poin-poin dari ketenangan, seperti cara yang tepat untuk menyilangkan kaki saat keluar dari kendaraan.

Konkatsu,” atau kegiatan berburu pasangan mewakili suatu minat yang baru dalam stabilitas ekonomi. Semoga para pelajarnya akan memiliki uang sisa yang cukup untuk membuka rekening tabungan setelah selesai membayar sekolah ini.

Apa yang kalian pikirkan tentang hal ini?

cover image: media1.onsugar.com

COMMENT