SHARE THIS ARTICLE
Photo: Tumblr
Photo: Tumblr

Okunoshima adalah sebuah pulau kecil, yang terletak di Inland Sea, di Prefektur Hiroshima, Jepang. Apa yang istimewa tentang tempat ini adalah tempat ini benar-benar dipenuhi dengan kelinci – semacam surga kelinci. Dijuluki Rabbit Okunoshima, pulau ini menarik ribuan pecinta hewan setiap tahunnya. Memberi makan kelinci-kelinci bisa menjadi salah satu hiburan yang paling santai, dan orang-orang datang ke sini untuk melakukan hal itu. Pulau ini merupakan tujuan perjalanan dan liburan akhir pekan yang populer.

Photo: Laura Appleyard
Photo: Laura Appleyard

Okunoshima mungkin adalah sebuah tempat dengan keindahan alam, tetapi juga memiliki masa lalu yang gelap. Pada awal abad 20, pulau ini menjadi markas untuk operasi gas mematikan dari Tentara Imperial. Lebih dari 6.000 ton dari sekitar 5 jenis gas beracun diproduksi di pulau ini antara tahun 1929 dan 1945. Misi tersebut dirahasiakan pada saat itu, sehingga Okunoshima sebenarnya dihilangkan dari peta dan para pekerjanya disumpah untuk menjaga rahasia. Hari ini, Anda masih dapat melihat reruntuhan dari pabrik-pabrik di pulau tersebut. Mengingat sejarahnya, ada beberapa penjelasan dari jumlah yang luar biasa besar dari kelinci-kelinci di tempat ini. Beberapa sumber mengatakan hewan-hewan berbulu ini dibawa selama Perang Dunia II, untuk menguji efek dari gas-gas beracun. Ketika perang berakhir, para pekerja dikatakan telah melepas kelinci-kelinci itu ke alam liar. Sumber-sumber lain mengklaim bahwa sekelompok anak-anak sedang dalam perjalanan wisata di Okunoshima pada tahun 1971, dan mereka meninggalkan 8 ekor kelinci. Yah, kita mungkin tidak pernah tahu bagaimana kelinci-kelinci ini pertama kali ke pulau, tetapi mereka melakukan pekerjaan mereka dengan baik – berkembang biak untuk memastikan mereka meninggalkan ratusan keturunan mereka untuk menjelajah pulau ini. Ratusan mungkin tidak terdengar seperti banyak, tapi di sebuah pulau yang hanya bergaris tengah 2,5 kilometer mereka membuat kehadiran mereka menjadi terasa.

Photo: Laura Appleyard
Photo: Laura Appleyard

Kelinci-kelinci dari Okunoshima sangat liar, tetapi juga terbiasa dengan kehadiran manusia. Kadang-kadang mereka bahkan mendekati wisatawan untuk mendapat makanan ringan, terutama selama musim-musim ketika sumber makanan alami berkurang, mereka melompat ke pangkuan banyak orang untuk menyenangkan para pengunjung. Wortel, kubis dan pakan kelinci (dijual di hotel di pulau ini sekitar 1 $ per cangkir) adalah apa yang paling mereka inginkan. Rakuten, sebuah perusahaan perjalanan, menawarkan tur yang disebut ‘Let’s Play with Rabbits‘, dalam bahasa Inggris dan Jepang. Sebagian besar wisatawan yang datang ke Okunoshima adalah para pencinta binatang. Selain menjelajahi kafe anjing dan kucing di Jepang, pulau ini merupakan tujuan yang populer bagi mereka. Siapa yang bisa menyalahkan mereka? Lagipula, sebuah pulau yang penuh dengan kelinci cukup sulit untuk ditolak. Berburu kelinci sangat dilarang, dan begitu juga membawa kucing dan anjing ke pulau ini. Jika Anda suka kucing, Anda dapat mengunjungi pulau kucing di Jepang, sebagai gantinya.

Meskipun para wisatawan berduyun-duyun ke Okunoshima untuk melihat kelinci saat ini, warisan racun gas dari pulau ini tidak mudah dilupakan. Bukan hanya menjadi rumah dari Poison Gas Museum, pulau ini juga berbau kontaminasi kimia bahkan hingga hari ini. Pasokan air di pulau ini ditemukan mengandung arsenik pada tahun 1996. Pada tahun 2005, Kementerian Lingkungan Hidup melaporkan bahwa tingkat arsenik di atmosfernya adalah 49 kali standar lingkungan. Dari 6000 pekerja yang dipekerjakan antara 1929 dan 1945, banyak yang dikatakan telah menjadi sakit dan menderita masalah pernapasan pada saat itu. Beberapa bahkan dikabarkan telah terlibat dalam kecelakaan yang mengerikan. Gas arsenik dan mustard dikatakan telah menembus tubuh mereka dan menciptakan gelembung di bawah kulit mereka. Pulau ini telah dinyatakan aman bagi para wisatawan saat ini, tetapi menurut Masayuki Yamauchi, seorang relawan yang memberikan tur ke reruntuhan dari pabrik Okunoshima, ada 11 lokasi yang dikenal di pulau ini di mana para pekerja menguburkan gas setelah perang usai. Lokasi-lokasi ini telah disegel hari ini, tapi banyak suara yang berpendapat bahwa pulau ini tidak aman bagi manusia bahkan hari ini, mengingat fakta bahwa tidak pernah ada operasi dekontaminasi besar-besaran. Para wisatawan umumnya disarankan untuk tetap di trotoar dan jalan-jalan resmi.

Source : odditycentral
COMMENT