Berita Jepang | Japanesestation.com

Bayangkan kamu adalah orang yang tinggal di Osaka dan dites positif terkena COVID-19. Setelah membicarakan situasinya dengan dokter, kamu diberi tahu bahwa kamu harus melakukan karantina mandiri di rumah, dan kamu akan menerima paket melalui pos mengenai informasi yang lebih detail dalam beberapa hari. Jadi, kamu pulang dan tidak lama kemudian paket informasi kamu tiba… dalam amplop dengan gambar iklan layanan pemakaman berukuran besar di bagian belakangnya.

“Balai Pemakaman Kota Osaka - Untuk pertanyaan tentang layanan pemakaman, hubungi Koekisha CO Ltd,” terjemahan dari teks font besar yang tercetak di bagian kiri atas iklan. Layanan konsultasi gratis dari perusahaan tersebut berjanji untuk menjelaskan harga dan opsi untuk memberi klien gambaran lebih jelas tentang jenis pemakaman yang disediakan oleh perusahaan.

Dalam situasi yang berbeda, hal seperti ini mungkin akan menyenangkan untuk diketahui. Namun, ketika amplop tersebut dikirim kepada pasien COVID-19, atau penyakit yang sulit disembuhkan dan berpotensi mematikan, iklan layanan pemakaman terkesan seperti pernyataan bahwa kematian sudah menunggu di depan mata, dan inilah saatnya untuk mempersiapkannya. Atau, ini bisa juga diartikan sebagai peringatan keras bahwa jika kamu tidak akan mengikuti instruksi dalam paket, kamu harus menandatangani surat kematian kamu sendiri.

Huawei MatePad Pro

Amplop Layanan Pemakaman
Amplop layanan pemakaman yang dikirimkan Dinas Kesehatan Osaka pada para pasien COVID-19 (japantoday.com)

“Semua energi saya terkuras habis,” kata seorang penduduk Osaka yang menerima kombinasi paket dan amplop tersebut, “dan saya merasa sangat putus asa. Rasanya seperti keberadaan saya ditolak, dan setiap kali saya memikirkannya, saya mulai menangis. Kecerobohan semacam ini dapat menjadi sumber tekanan psikologis bagi orang yang terinfeksi."

Penerima lain juga telah mengajukan keluhan tentang amplop tersebut. Beberapa orang bahkan menunjukkan bahwa urutan 567 di tengah nomor telepon iklan tersebut dapat dibaca sebagai "ko-ro-na" (567 dibaca go-roku-nana dalam bahasa Jepang).

Namun, bukan pertolongan sia-sia atau intimidasi yang perlu disalahkan dari amplop tersebut, yang dikirim oleh kantor kesehatan bangsal di Osaka. Pada tahun 2006, Osaka mulai menjual ruang iklan di bagian belakang amplopnya sebagai bagian dari inisiatif penggalangan dana, dan sangat disayangkan bahwa amplop yang didistribusikan ke kantor kesehatan memiliki iklan perusahaan layanan pemakaman. Tidak ada kesengajaan yang dibuat untuk menghubungkan virus corona dengan iklan pemakaman tersebut.

“Kami menggunakan satu-satunya amplop yang kami miliki saat itu, tanpa menyadari potensi masalah,” jelas juru bicara dari dinas kesehatan, dan juru bicara divisi akuntansi Kota Osaka mengatakan “Meskipun kami tidak sengaja meletakkan paket informasi tersebut dengan iklan layanan pemakaman, kami tidak menunjukkan pertimbangan yang tepat." Demikian pula, Koekisha telah menggunakan nomor telepon dengan angka 567 itu selama lebih dari 10 tahun, jadi sudah ada sejak lama sebelum dimulainya pandemi virus corona.