SHARE THIS ARTICLE

Kepolisian Metropolitan Tokyo, pada hari Rabu mengajukan tuntutan terhadap sebuah grup idola untuk menggelar pertunjukan liar di luar JR Shinjuku Station dua bulan lalu, menurut laporan Nikkan Sports (8 Oktober).

?????????

Para petugas menuduh tujuh anggota perempuan dari grup Flare-La-Mode Ace (para anggotanya berumur 18-26 tahun) dan manajernya, 24 tahun, dengan pelanggaran UU Lalu Lintas dengan menggelar konser satu jam sebelum penonton berkumpul di trotoar di depan Jalan Keluar Selatan dari stasiun tersebut pada sore hari tanggal 13 Agustus.

Menurut para petugas dari Kantor Polisi Shinjuku, grup tersebut, yang anggotanya digambarkan sebagai “para idola dari luar angkasa,” telah tampil di lokasi yang sama pada lebih dari sembilan kesempatan.

Ketika polisi memperingatkan tentang pelanggaran, manajer Flare-La-Mode Ace mengindikasikan bahwa acara-acara tersebut akan dilanjutkan.

Flare-La-Mode Ace (2)

Tahun ini, ada lebih dari 500 keluhan dari para pejalan kaki mengenai kemacetan di sekitar tempat umum yang sama karena pertunjukan live tersebut, kata polisi.

Menurut NHK (8 Oktober), para anggota grup itu mengakui tuduhan tersebut, dan mengatakan bahwa daerah-daerah yang sangat ramai itu bermanfaat bagi penjualan CD dan tiket untuk berbagai acara yang akan datang.

Polisi juga menuduh para anggota dari duo komedi dengan pelanggaran yang sama.

Source : tokyoreporter.com
COMMENT