Potret Jepang yang “Hilang” Diabadikan oleh Fotografer Asal Inggris

2 min


Fotografi tiba di Jepang lebih awal. Peralatan untuk memproduksi daguerreotypes – gambar yang diukir pada pelat tembaga dilapisi dengan perak – diperkenalkan melalui pelabuhan perdagangan Belanda Dejima pada akhir tahun 1840-an, satu dekade setelah penemuannya di Perancis.



Pada zaman pra-modern ini, bagaimanapun, teknologi menyebar relatif lambat dan itu pun hanya setelah pelabuhan Jepang dibuka untuk perdagangan luar negeri, khususnya di Yokohama dan Nagasaki pada 1859, dimana gambar itu diambil.

Foto-foto lama menggambarkan Jepang yang sekarang ‘hilang’
Gambar oleh Japan Times

Salah satu aktor terpenting dalam proses ini adalah Felice Beato. Seorang warga Venesia berdasarkan kelahiran dan Inggris berdasarkan kewarganegaraan, Beato mendarat di Jepang pada tahun 1863. Meskipun ia baru berusia 31 tahun, ia sudah menjadi fotografer kawakan: Ia telah mendokumentasikan pembunuhan Crimean War pada tahun 1856, mencatat akibat dari Pemberontakan India pada tahun 1857, dan tiga tahun kemudian, menangkap gambar-gambar pasukan Inggris dan Prancis ketika mereka bertempur di Beijing pada akhir Perang Opium Kedua (1856-1860). Tetapi di Jepang lah, dimana dia menghabiskan lebih dari 20 tahun hidupnya, bahwa Beato akan menjadi salah satu fotografer terkemuka pada masanya.

Waktunya tidak begitu tepat. Dalam satu sisi, ia memiliki kesempatan untuk belajar fotografi – pada waktu itu keterampilan teknis tingkat tinggi hanya dapat diakses oleh beberapa orang – dengan bantuan kerabat yang dapat memberikan akses ke peralatan mahal. Sama pentingnya, ini terjadi pada saat pengaruh Barat meluas dengan cepat di seluruh dunia, dan permintaan untuk gambar-gambar dari tanah baru eksotis yang para kolonial temui, dan ditaklukkan, sedang booming.

Di atas itu, Beato memiliki banyak bakat. Seperti Rossella Menegazzo, profesor sejarah seni Asia Timur di University of Milan, menulis di “Lost Japan,” “kuantitas dan variasi gambarnya, kualitas fokus, kontras bayangan dan cahaya… tidak ada bandingannya dan masih menjadi saksi atas keahlian profesionalnya.” Membolak-balikan jilid yang ditulisnya secara eksklusif, menampilkan koleksi gambar yang menakjubkan oleh Beato, serta muridnya Kusakabe Kimbei dan beberapa orang sezaman mereka, yang sebagian besar diterbitkan untuk pertama kalinya, akan sangat sulit untuk tidak menyetujui opininya.



Foto-foto lama menggambarkan Jepang yang sekarang ‘hilang’
Gambar oleh Japan Times

Di Jepang, Beato harus beradaptasi dengan lingkungan baru. Sampai saat itu, dia sering bekerja di luar ruangan, di medan perang atau di sekitar tempat-tempat bersejarah yang terkenal. Tetapi pada tahun-tahun senja dari Keshogunan, sebelum Restorasi Meiji pada tahun 1868, orang asing menghadapi pembatasan perjalanan yang signifikan – Kyoto, misalnya, menjadi terlarang. Dengan demikian, Beato fokus pada pekerjaan di studio, di mana ia menggelar adegan “khas” kehidupan Jepang – “Pegulat sumo” dan “Dua wanita memegang pipa” adalah contoh representatif.

Dia merekrut pewarna Jepang untuk memeriahkan foto-fotonya, yang mulai menunjukkan pengaruh seni Jepang, terlihat jelas dalam komposisi mereka. Meskipun ada sandiwara tertentu, yang khas dari periode saat itu, hasilnya seringlah luar biasa. “Tidak ada negara lain yang memiliki tradisi foto-foto tangan yang indah dan bagus,” kata Menegazzo.

Sebagai seorang pria yang ramah dan suka berteman, Beato membina jaringan kontak yang luas di antara korps perwira Inggris dan asing, serta dalam lingkupan bisnis dan diplomatik. Orang-orang ini tidak hanya memfasilitasi akses ke daerah terpencil dan terlarang di negara tersebut, tetapi juga membentuk basis pelanggan utamanya.

Pada tahun 1872, Beato menjalankan sebuah studio besar dengan dua asisten dan delapan staf warga Jepang – empat fotografer dan empat pewarna. Namun, keuangannya tetap genting, bahkan ketika kegilaan Japonisme sedang mencapai puncaknya di dunia Barat. Beato adalah investor miskin yang membuat taruhan berisiko dalam spekulasi tanah dan kalah berulang kali di pasar saham. Pada saat dia meninggalkan Jepang pada tahun 1884, dia bangkrut.

Dengan kepribadiannya yang lepas sekalipun, sebagian besar kehidupan Beato tetap tidak terjelaskan. Kita hanya mengetahui sedikit tentang masa kecilnya atau keberadaannya di kemudian hari, khususnya periode yang dihabiskannya di Myanmar pada tahun 1890-an. Dia meninggal di Florence pada tahun 1909, tanpa mendapat perhatian publik, dan selama lebih dari satu abad, bahkan lokasi makamnya tidak diketahui – dan ditemukan secara kebetulan oleh pegawai kota pada tahun 2012.

“Lost Japan” adalah penghargaan yang paling pas untuk seninya.

Source : Japan Times


What's Your Reaction?

LOL LOL
126
LOL
Sugoi! Sugoi!
23
Sugoi!
Honto Ni? Honto Ni?
39
Honto Ni?
Kanashii Ne Kanashii Ne
51
Kanashii Ne
Nani Kore?! Nani Kore?!
63
Nani Kore?!
Daisuki! Daisuki!
76
Daisuki!
Kowai Kowai
88
Kowai
Kawaii~ Kawaii~
25
Kawaii~
radishafira

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes