Share on

Ghost of Tsushima membawa para pemain ke Jepang di abad ke-13, ke masa ketika samurai legendaris bertarung untuk melindungi negara dari jajahan Mongol. Secara khusus, latar waktu dalam game ini berlangsung pada tahun 1274, selama invasi Pulau Tsushima, peristiwa sejarah nyata yang menandai dimulainya serangan Mongol melawan Jepang.

Advertise With Us

Tetapi, meskipun game ini terinspirasi dari sejarah nyata, Sucker Punch Productions sebagai developer mengambil kebebasan, menambahkan karakter dan situasi fiksi ke dalam game, bahkan beberapa unsur supernatural. Dengan kata lain, Ghost of Tsushima tidak sepenuhnya sesuai dengan apa yang terjadi dalam sejarah. Berikut ini adalah perbedaan terbesar diantara fakta sejarah dan jalan cerita yang ditampilkan dalam game Ghost of Tsushima.

3. Karakter Ghost of Tsushima Tidak Pernah Ada Dalam Sejarah

Ghost of Tsushima
Ghost of Tsushima, Jin Sakai (inverse.com)

Jin Sakai dan pamannya, Lord Shimura, tidak ada pada pertempuran awal untuk Tsushima, juga tidak ada orang dengan nama yang mirip. Kedua karakter tersebut sepenuhnya fiksi. Klan samurai Sakai telah ada dalam kehidupan nyata selama beberapa generasi, tetapi baru berdiri pada abad ke-14, dan klan Sakai tidak pernah dipimpin oleh seorang pria bernama "Jin". Juga tidak ada yang namanya "Klan Shimura" di Jepang, meskipun Shimura adalah nama keluarga yang cukup umum.

Musuh Jin dan Lord Shimura yang merupakan cucu  dari Genghis Khan, Khotun Khan, juga tidak nyata, meskipun Genghis Khan memang memiliki banyak cucu. Sebenarnya, Kubilai Khan lah yang memimpin Kekaisaran Mongol selama Invasi Mongol pertama di Jepang.

Direktur kreatif Sucker Punch, Nate Fox pernah mengatakan kepada Game Informer. “Kami berusaha keras untuk membawa orang-orang ke Jepang tahun 1274. Kami terinspirasi oleh sejarah, tetapi kami tidak membangunnya kembali dari batu ke batu. Kami tidak mencoba membangun kembali pulau Tsushima. Protagonis kami adalah karya fiksi. Kami benar-benar berpikir untuk menggunakan beberapa tokoh sejarah, dan kami bertanya kepada beberapa orang yang lebih sadar budaya daripada kami dan mereka mengatakan bahwa itu tidak sensitif, jadi kami tidak melakukannya. ”

Ghost of Tsushima
Ghost of Tsushima, benarkah diangkat dari kisah nyata? (screenrant.com)

Samurai Tsushima di dunia nyata dipimpin oleh pemimpin pulau yang sebenarnya, keluarga Sō daimyo. Pemimpin mereka pada saat itu adalah Sukekuni Sō, yang memimpin pasukan sekitar 80 samurai dan meninggal pada awal invasi Mongol.

2. Tidak Ada Orang Tunggal yang Menghentikan Invasi Mongol

Invasi Mongol
Gambaran pasukan samurai dalam invasi Mongol (inverse.com)

Di Ghost of Tsushima, Jin melawan pasukan Mongol sendirian, dan menemukan cara untuk mengusir mereka di akhir cerita. Tetapi pasukan Mongol yang sebenarnya dihentikan di pulau Kyushu oleh badai pada tahun 1274, setelah mereka menaklukkan Tsushima. Badai yang berbeda juga diduga menggagalkan upaya invasi kedua mereka pada tahun 1281.

Karakter Jin Sakai sebenarnya adalah personifikasi dari badai tersebut, yang kemudian dijuluki "Kamikaze". Pada saat itu, keajaiban ini dihubungkan dengan dewa petir, Raijin, yang dipercaya memberikan bantuan kepada orang-orang Jepang. “Kamikaze” sejak saat itu telah dipercaya oleh sebagian besar orang sebagai mitos, tetapi beberapa ilmuwan modern percaya bahwa itu benar-benar terjadi.

Kamikaze
Ilustrasi kamikaze, badai yang menjatuhkan pasukan Mongol (inverse.com)

Tahun lalu, Nate Fox juga menyatakan perubahan dari badai menjadi manusia: "Pahlawan kita bukanlah badai. Dia laki-laki, dan kita benar-benar mengakui perubahan itu dengan pedangnya yang diukir dengan desain angin badai.”

1. Samurai di Abad Ke-13 Tidak Menggunakan Pedang dan Armor

Samurai hampir selalu digambarkan sebagai orang yang memegang pedang dalam budaya populer. Tetapi, mereka tidak menggunakan pedang di abad ke-13. Banyak samurai dilatih untuk bertarung dengan busur dan anak panah saat menunggangi kuda, sebelum akhirnya menggunakan berbagai jenis pedang. Baju besi shogun megah yang kamu bayangkan ketika seseorang mengatakan "samurai" juga tidak digunakan pada saat itu. Orang Mongolia juga umumnya lebih menyukai busur dan anak panah untuk pertempuran.

Sejarah
Gambaran nyata samurai yang melawat pasukan Mongol saat itu (inverse.com)

Salah satu pendiri Sucker Punch, Chris Zimmerman, mencatat dalam wawancara GameSpot 2018 bahwa Ghost of Tsushima ini bersandar pada kiasan samurai yang umum diketahui banyak orang, untuk menghibur dengan mengorbankan keakuratan historis.

Artikel dari berbagai sumber.