SHARE THIS ARTICLE

Sebuah jaringan hotel beranggaran murah dari Tokyo berencana untuk membuka “compact hotel” di kota bagian selatan ini pada awal Mei.

First Cabin Inc. saat ini mengoperasikan fasilitas serupa di distrik Akihabara Tokyo, Haneda Airport, Kyoto dan Osaka, Jepang. Semua hotel tersebut beroperasi pada kapasitas 80 sampai 90 persen, menurut para pejabat First Cabin.

Kamar-kamar kelas bisnis di First Cabin Inc. dengan tarif antara 4.000 Yen dan 5.000 Yen per malam. (Diperoleh dari First Cabin Inc)
Kamar-kamar kelas bisnis di First Cabin Inc. dengan harga antara 4.000 Yen dan 5.000 Yen per malam. (Diperoleh dari First Cabin Inc)

First Cabin mendirikan compact hotel pertamanya di Osaka pada tahun 2009. Kamar-kamarnya seukuran tempat tidur di kereta api – lebih kecil daripada kamar berukuran standar di hotel normal, tetapi lebih besar dari kamar yang ditemukan di hotel kapsul. Ukuran kamar-kamarnya telah terbukti populer karena ditawarkan dengan harga lebih murah daripada hotel normal dengan harga murah untuk para pebisnis.

Dengan compact hotel di gedung terminal Haneda yang kapasitasnya terus mendekati penuh, First Cabin melihat bahwa ada kebutuhan untuk para pelancong bisnis dan wisatawan. Perusahaan tersebut memutuskan untuk membuka fasilitas kelimanya di Hakata Ward, Fukuoka untuk melayani orang-orang yang mengunjungi kota itu pada perjalanan bisnis dan untuk bertamasya, serta orang-orang yang ketinggalan kereta.

Hotel Hakata milik First Cabin akan dibuka di lantai delapan dari Gate’s Building, sebuah kompleks komersial yang secara langsung terhubung ke stasiun kereta bawah tanah Nakasukawabata.

Fasilitas baru ini akan terdiri dari dua jenis kamar: kelas satu dan kelas bisnis. Unit-unitnya masing-masing akan berukuran 4,4 meter persegi dan 2,5 meter persegi, setiap kamar hanya dapat menampung satu orang.

Hotel baru ini akan memiliki 124 kamar, dan harga untuk sebuah kamar per malam antara 4.000 Yen (38,38 $) dan 5.000 Yen, menurut para pejabat First Cabin.

Setiap kamar akan memiliki TV dan tempat tidur. Kamar-kamarnya akan dipisahkan dari koridor dengan menggeser panel masuk dari kain karena peraturan yang terkait dengan penginapan dan Hukum Hotel melarang para operator menginstal kunci pintu dari hotel sejenis itu.

Sebuah pemandian komunal besar dan khusus wanita juga akan menjadi bagian dari fasilitasnya, kata para pejabatnya.

Source : ajw.asahi.com
COMMENT