SHARE THIS ARTICLE

wowow-dog-circus-japan

Anak-anak SD di Jepang menikmati penampilan yang dinamis yang dilakukan oleh serombongan ‘anjing-anjing yang tidak diinginkan’ ketika Wow Wow Dog Circus datang ke kota mereka dengan tujuan mendidik anak-anak tentang tanggung jawab kepemilikan hewan peliharaan.

wowow-dog-circus-japan2

Lompat tali, menyeimbangkan diri pada bola dan menyeberang balok keseimbangan yang sempit teman-teman berbulu ini membawa senyum dan tawa pada para pelajar dari sekolah umum setempat yang terletak di kota Tachikawa di pinggiran daerah metropolitan Tokyo yang lebih besar.

Dimulai dengan pidato singkat selama 10 menit tentang tempat penampungan anjing dan statistik tentang jumlah anjing yang terlantar setiap tahunnya di Jepang, pihak penyelenggara menyiapkan para petugas muda baik dengan pendidikan dan hiburan.

Terkesan dengan apa yang telah dipelajarinya, seorang pelajar kelas 6 mengatakan dia tidak setuju dengan orang-orang yang menelantarkan hewan peliharaan mereka.

Saya benar-benar merasa orang-orang yang menelantarkan anjing mereka dan tidak bertanggung jawab atas mereka, itu bukan hal yang baik,” kata Tokutaro Takahashi yang berumur 12 tahun.

Teman sekelasnya, Keito Aoki yang juga memiliki kesempatan untuk melompati tali di atas panggung dengan teman terbaik manusia pun ikut setuju dengan pendapat Tokutaro.
Bagi saya itu adalah hal yang tak dapat dimaafkan! Sejak saat Anda membeli salah seekornya, sampai anjing itu mati, itu merupakan kewajiban kita,” kata Aoki.

Wow Wow Dog Circus bertujuan untuk mendidik kaum muda tentang tanggung jawab kepemilikan hewan peliharaan dan mendorong mereka baik sebagai anak-anak dan kemudian sebagai orang dewasa untuk mengadopsi binatang dari tempat penampungan yang daripada membeli mereka dari toko-toko hewan peliharaan.
Untuk memahami nilai kehidupan, sementara mereka masih anak-anak, untuk membiarkan mereka tahu apa situasi di Jepang dengan harapan bahwa mereka akan menyampaikan apa yang mereka pelajari kepada orang lain. Itu adalah fokus utama dari program ini,” kata pelatih anjing, Kayo Takeda.

Berbeda dengan beberapa negara lain, konsep ‘adopsi anjing’ atau penyelamatan hewan masih relatif tidak dikenal di Jepang. Kebanyakan pemilik hewan peliharaan membeli hewannya dari toko-toko hewan peliharaan setempat atau dari kandang penampungan.

Dibandingkan dengan negara seperti Jerman, jumlahnya (dari adopsi) terlalu rendah, semakin banyak kita perlu menggunakan sistem tersebut (untuk mengadopsi anjing terlantar). Penjualan di toko-toko hewan peliharaan sangat tinggi (di Jepang), tapi di luar negeri pemikiran untuk mengadopsi anjing jauh lebih umum. Saya ingin berharap bahwa Jepang akan bergerak maju ke arah itu,” kata Takeda pada Reuters.

Di Jepang 100.000 ekor anjing ditelantarkan dan dibinasakan setiap tahun.

Sources :
COMMENT