SHARE THIS ARTICLE

220px-KokyoL0059

Sistem politik Jepang memiliki tiga jenis pemilihan: pemilihan umum untuk DPR diselenggarakan setiap empat tahun (kecuali lower house  dibubarkan sebelumnya), pemilihan untuk Majelis diadakan setiap tiga tahun untuk memilih satu-setengah dari anggotanya, dan pemilihan lokal diadakan setiap empat tahun untuk kantor di prefektur, kota, dan desa. Pemilihan diawasi oleh komite pemilihan di setiap tingkat administrasi di bawah arahan umum dari Komite Administrasi Pemilihan Pusat, sebuah organisasi yang melekat pada Departemen Ministry of Internal Affairs and Communications ( MIC ).

200px-The_Diet

Usia pemilih minimum adalah 20 tahun; pemilih harus memenuhi persyaratan residensi tiga bulan sebelum diperbolehkan untuk mencoblos. Bagi mereka yang ingin mendaftar, ada dua set persyaratan usia: 25 tahun untuk masuk ke DPR dan sebagian besar untuk kantor lokal, dan 30 tahun untuk masuk ke Majelis dan gubernur prefektur. Setiap deposit untuk pencalonan adalah 3 juta yen (30 ribu dolar) untuk konstituensi kursi tunggal dan 6 juta yen (60 ribu dolar) untuk representasi proporsional.

election

Pemilihan Umum Nasional

The National Diet (Kokkai) memiliki dua Dewan. DPR (Shugi-in) memiliki 480 anggota, dipilih untuk jangka waktu empat tahun, 300 anggota di kursi konstituensi dan 180 anggota dengan perwakilan proporsional di 11 kabupaten. Dalam sistem ini, setiap pemilih memberikan dua kali suara.

Pemilihan Perdana Menteri

Sejak tahun 1947, Perdana Menteri Jepang dipilih dalam “Pemilihan penunjukan Perdana Menteri” (Naikaku souridaijin Simei Senkyo, 内阁 総 理 大臣 指名 选 挙) dalam National Diet. Hal ini diadakan ketika kabinet mengundurkan diri atau jabatan perdana menteri telah jatuh; kabinet harus mengundurkan diri secara massal di bawah konstitusi di sesi Diet pertama setelah pemilihan umum DPR.

asd

Malapportionment

Pada 1980-an, pembagian daerah pemilihan masih mencerminkan distribusi penduduk di tahun-tahun setelah Perang Dunia II, ketika hanya sepertiga dari orang-orang tinggal di daerah perkotaan dan dua pertiga tinggal di daerah pedesaan. Dalam empat puluh lima tahun ke depan, populasi menjadi lebih dari tiga perempat perkotaan, karena orang-orang meninggalkan pedesaan untuk mencari peluang ekonomi di Tokyo dan kota-kota besar lainnya. Kurangnya pembagian ulang menyebabkan kurangnya perwakilan serius pemilih perkotaan. Kabupaten kota di DPR telah meningkat lima pada tahun 1964, membawa sembilan belas perwakilan baru untuk majelis rendah; pada tahun 1975 enam kabupaten kota yang didirikan, dengan total dua puluh perwakilan baru dialokasikan kepada mereka dan kabupaten kota lainnya. Namun ketidakadilan tetap besar antara pemilih perkotaan dan pedesaan.

Pemerintah tahun 1993 di bawah Hosokawa Morihiro memperkenalkan sistem pemilu yang baru di mana 200 anggota (dikurangi menjadi 180 dimulai dengan pemilihan di tahun 2000 ) dipilih oleh perwakilan proporsional di distrik.

Namun, menurut surat kabar Jepang Daily Yomiuri 6 Oktober 2006, “Mahkamah Agung mengikuti preseden hukum dalam memerintah bahwa Majelis pemilu tahun 2004 diselenggarakan dengan cara yang konstitusional.”

Surat suara, Mesin Suara dan Suara Awal

Suara dalam pemilihan nasional dan lokal dengan menulis kandidat atau nama partai pada kertas suara kosong. Dalam pemilihan untuk DPR pemilih mengisi dua suara, satu dengan nama calon bupati pilihan mereka dan satu dengan partai pilihan mereka di blok perwakilan proporsional. Untuk majelis, suara kabupaten mirip (di SNTV multi – anggota SNTV, beberapa kandidat bisa terpilih, tapi setiap pemilih hanya memiliki satu suara). Tapi dalam pemilihan proporsional untuk Majelis suara diberikan untuk daftar partai (untuk menentukan berapa banyak menerima kursi proporsional partai).

300px-JapanCE2013.svg

Source : en.wikipedia.org

COMMENT