Sebuah Survei Menyatakan, Orang Jepang Tidak Mempercayai Orang Lain di Media Sosial,

2 min


Di dunia kita yang semakin terglobalisasi, media sosial menjadi hal yang sangat penting. Sebutan dalam bahasa Jepang untuk media sosial adalah SNS (Social Networking Services), dan dengan ponsel pintar menjadi lebih banyak daripada sebelumnya, booming SNS dipastikan tidak akan reda dalam waktu dekat.



Baru-baru ini Kementerian Komunikasi Dalam Negeri Jepang melakukan survei untuk menyelidiki bagaimana orang menggunakan SNS dan alasannya. Partisipan di empat negara (Jepang, Inggris, AS dan Jerman) ditanya pernyataan mana yang diterapkan pada layanan SNS yang mereka gunakan, seperti halnya: “Saya merasa nyaman menggunakan SNS untuk mengunggah pendapat dan informasi pribadi tentang diri saya sendiri”

Mayoritas partisipan Jepang (17 persen) menempatkan sentimen tersebut dengan LINE, hal ini mengejutkan karena LINE paling sering digunakan antara orang yang sudah mengenal satu sama lain – keluarga dan teman. Kedua adalah Twitter (7,7 persen), dengan penurunan tajam hampir sepuluh persen, diikuti oleh Facebook (5,3 persen) dan Instagram (3,9 persen).

LINE memungkinkan pengguna mengobrol dalam bentuk teks, memanggil satu sama lain dengan suara dan video, dan bahkan mengirim stiker lucu.

Orang Jepang Tidak Mempercayai Orang Lain di Media Sosial, Survey Mengatakan
Gambar oleh Japan Today

Mengapa program chat tertutup LINE lebih banyak digunakan dibandingkan dengan Twitter dan Facebook? Kemungkinan karena pengguna Jepang merasa nyaman mengunggah informasi di LINE karena pengguna lain di komunitas mereka adalah orang-orang yang sudah mereka kenal di kehidupan nyata.

Ini juga mungkin mengapa kurang dari 20 persen partisipan Jepang setuju bahwa mereka “membuat teman baru melalui SNS,” “menemukan orang untuk mengobrol disana,” atau “membuat koneksi baru.” Sebaliknya, ketiga negara lain yang disurvei partisipannya melampaui 30 persen.



Jadi, hal apa yang biasa dilakukan pengguna Jepang menggunakan SNS? Penggunaan paling populer untuk layanan media sosial di Jepang menurut tanggapan adalah hal-hal seperti “mendapatkan berita dan informasi tentang kejadian terkini,” “mengumpulkan informasi,” dan bahkan hanya “menghabiskan waktu.” Dengan lebih dari 30 persen pengguna yang disurvei setuju dengan pernyataan ini, Jepang sebagian besar memandang media sosial sebagai sarana untuk membaca informasi secara pasif daripada tempat hang-out atau bertemu orang.

Tapi mengapa sebagian besar netizen Jepang begitu tidak tertarik menggunakan media sosial online untuk bersosialisasi? Hasil survei tampaknya menyimpulkan bahwa hal itu karena kurangnya kepercayaan antarpribadi, terutama jika dibandingkan dengan negara lain.

Berikut adalah ringkasan tentang seberapa banyak negara lain yang setuju dengan pernyataan berikut:

“Saya dapat mempercayai orang yang saya temui secara online”
UK : 68,3 persen
AS : 64,4 persen
Jerman : 46,9 persen
Jepang : 12,9 persen

“Saya dapat dengan yakin membedakan antara orang-orang yang dapat diandalkan dan tidak dapat diandalkan yang saya temui secara online”
UK : 71,6 persen
AS : 66,7 persen
Jerman : 57,1 persen
Jepang : 20,6 persen

Ketika ditanya tentang hubungan offline juga, hanya 33,7 persen dari partisipan Jepang setuju bahwa mereka “dapat mempercayai sebagian besar orang,” sementara negara lain melebihi 60 persen. Tiga negara lainnya juga lebih percaya pada kemampuan mereka untuk membedakan antara orang-orang yang dapat dipercaya secara offline: lebih dari 70 persen percaya diri, sementara dari pasrtisipan Jepang hanya 36,6 persen.

Alasan untuk tidak mempercayai rekan-rekan Internet tersebar luas dan mencakup seluruh rentang usia. Pengguna menyebutkan masalah seperti akun yang meminta donasi online, ancaman kebocoran informasi pribadi, dan penderitaan sosial untuk terhubung dengan orang-orang online yang dirasa lebih baik diabaikan.

Selain itu, sementara situs seperti YouTube dan Instagram dapat menjajakan ide menjadi selebritas melalui pembaruan yang relevan, risiko itu tidak sebanding dengan risiko bagi pengguna yang lebih menyukai privasi.

Namun, penting untuk diingat bahwa sementara survei ini mengikuti tren, akan selalu ada pengecualian. Banyak pengguna menuangkan ke Twitter untuk menegaskan kepercayaan mereka sendiri dalam persahabatan yang mereka buat secara online, sementara yang lain mengatakan bahwa hanya karena mereka tidak mempercayai media sosial dengan informasi pribadi, itu tidak berarti mereka tidak menyukai pengikut mereka atau tidak menikmati berbicara dengan mereka.

Source : Japan Today


What's Your Reaction?

LOL LOL
39
LOL
Sugoi! Sugoi!
52
Sugoi!
Honto Ni? Honto Ni?
90
Honto Ni?
Kanashii Ne Kanashii Ne
90
Kanashii Ne
Nani Kore?! Nani Kore?!
101
Nani Kore?!
Daisuki! Daisuki!
114
Daisuki!
Kowai Kowai
126
Kowai
Kawaii~ Kawaii~
64
Kawaii~
radishafira

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes