SHARE THIS ARTICLE

soccer-brazuca-world-cup02_80254-415x260

Investigasi dari seorang peneliti Jepang tentang bola resmi baru yang dibuat oleh produsen barang olahraga Adidas yang akan diluncurkan dalam waktu hanya beberapa minggu di Piala Dunia FIFA 2014 di Brasil mengungkapkan banyak perubahan dari pendahulunya. Lebih menarik lagi, desain baru panelnya mengambil inspirasi dari ide-ide yang lahir berabad-abad yang lalu dan dibuat menjadi terkenal oleh para pembunuh rahasia Jepang – ninja.

Kepala Institut Kesehatan dan Ilmu Olah Raga dari Universitas Tsukuba, Takashi Asai, mengatakan bahwa “Brazuca” – nama resmi bola ini, yang merupakan kata slang dalam bahasa Brazil yang mengacu pada penduduk asli negara tersebut – berbeda dari bola Piala Dunia 2010, “Jabulani,” pendahulunya yang memiliki delapan panel. Brazuca hanya memiliki enam panel, dan bola tersebut muncul sedemikian rupa sehingga mengingatkan siapapun pada bentuk shuriken yang terkenal – nama lokal untuk senjata ninja yang mematikan berbentuk bintang. Banyak pemain – terutama kiper – memprotes kinerja Jabulani. Ketinggian dan tekanan udara di Afrika Selatan, dikombinasikan dengan desain khusus dari Jabulani, membuat bola itu rentan terhadap “knuckling” – gerakan mendadak yang sebuah bola alami saat melayang bila ditendang dengan kekuatan. Cristiano Ronaldo dari Portugal telah dikenal untuk menyempurnakan teknik ini dari tendangan bebas tanpa berputar, yang membuat bola tidak menentu dalam gerakannya. Jabulani dikenal tak terduga gerakannya, yang membuat beberapa tendangan liar di Afrika Selatan.

Asai mengatakan bahwa Brazuca – karena memiliki sedikit panel dan jahitan yang lebih panjang – lebih stabil saat melayang. Sementara hal itu mungkin menjadi kabar baik bagi para kiper Piala Dunia, itu menjadi berita buruk bagi Ronaldo – dan lebih dekat ke Jepang, Keisuke Honda sang Samurai Biru, yang menendang bola dengan teknik yang sama – karena akan ada sedikit aksi “knuckling” di udara dengan bola versi ini. “Karena Brazuca memiliki gaya angkat yang lebih rendah ketika terbang, efek yang disebut ‘knuckling’ akan lebih sulit untuk dicapai,” kata Asai. Tapi bola ini ada hikmahnya, kata Asai, yang melakukan penelitian tentang bola-bola untuk pertandingan resmi Piala Dunia dengan profesor fisika John Eric Goff dari Lynchburg College. Asai mengatakan bahwa karena desain bola tersebut, bola itu cenderung untuk bergerak lebih cepat bahkan dengan tendangan yang lembut, yang katanya lebih optimal untuk permainan orang Asia – yang menendang lembut dari berbagai lawan mereka dari Eropa atau Amerika Selatan.

Source : japandailypress.com
COMMENT