SHARE THIS ARTICLE

Orang yang patah hati mungkin tidak perlu lagi menangis sendirian karena kehilangan cinta. Semakin banyak bisnis yang menyediakan bantuan untuk menyembuhkan patah hati, termasuk seorang sopir taksi wanita yang menawarkan tur populer di Kyoto, Jepang. Salah satu perusahaan di Tokyo membeli berbagai benda yang mengingatkan akan patah hati dari cinta yang hilang.

Beberapa benda yang ada dalam "Shitsuren Box" yang dikirim oleh orang-orang yang patah hati (The Yomiuri Shimbun)
Beberapa benda yang ada dalam “Shitsuren Box” yang dikirim oleh orang-orang yang patah hati (The Yomiuri Shimbun)

Shitsuren Taxi” (taksi untuk patah hati) adalah tur taksi empat jam di Kyoto yang dimulai di Stasiun JR Kyoto. Menurut perusahaan tersebut, layanan ini telah digunakan oleh sekitar 60 wanita berumur 20-an akhir hingga 50-an akhir, yang berkomentar seperti “tunangan saya putus,” dan “cinta hanya membuat saya lelah.”

Pengemudi  taksi tersebut, Rumiko Oshita, 64 tahun, pertama membawa seorang reporter lajang berusia 30-an akhir, yang mengalami patah hati dan menggunakan layanan ini, ke kuil Manshuin Monzeki di Sakyo Ward, Kyoto, yang dikenal atas kebun lanskapnya yang kering.

Ketika reporter itu melihat pohon pinus berumur 400 tahun di kuil tersebut, ia mulai merasa agak lebih tenang, meskipun ia tidak tahu mengapa. Ia kemudian meneguk semangkuk teh hijau di ruang minum teh di dekat kuil itu. Pada saat tur itu selesai, reporter itu merasa frustrasinya telah mereda.

Seorang wanita berusia 30-an dari Prefektur Okayama mengirim email ke perusahaan tersebut setelah ia menggunakan layanannya pada bulan Agustus tahun lalu. “Saya baru saja melihat taman dan minum teh, tapi itu membuat saya meneteskan air mata,” begitu yang tertulis.

Oshita mengatakan: “Rasa sakit yang orang patah hati rasakan tidak dapat dipahami oleh orang lain. Namun, orang yang patah hati mungkin merasa seperti melepaskan beban dirinya pada seorang pengemudi taksi karena pengemudi taksi adalah orang asing yang mereka temui saat bepergian.”

Tur ini diluncurkan tiga tahun lalu oleh Cerca Travel Co., dan biayanya sebesar 20.000 yen (sekitar $ 185) ditambah pajak untuk satu orang untuk menyewa taksi.

Defactostandard, Ltd., sebuah perusahaan di Ota Ward, Tokyo, yang membeli berbagai produk dengan merk ternama dari para pemiliknya, muncul dengan sebuah proyek “Shitsuren Box” pada bulan Maret yang lalu yang membeli berbagai benda dari orang-orang yang patah hati yang mengingatkan mereka tentang cinta mereka yang telah berakhir.

Perusahaan tersebut telah menerima sekitar 300 kotak kardus dari seluruh negara, yang masing-masing berisi berbagai benda. Untuk logam mulia dan tas, perusahaan tersebut mengevaluasi nilainya dan membayar jumlah yang setara pada orang-orang yang mengirimnya ke perusahaan itu. Surat-surat dan foto-foto disimpan untuk sementara waktu dan kemudian dibuang.

Perusahaan itu berencana untuk menjaga program tersebut untuk jangka waktu yang terbatas. Namun, Karena ternyata menjadi sangat populer, program itu menjadi bagian dari bisnis reguler perusahaan tersebut.

Tampaknya beberapa orang menukarkan cinta mereka yang menyakitkan dengan uang.

Takayuki Kiyota, seorang penulis berumur 34 tahun dari Tokyo, telah memberikan saran dengan teman-temannya pada sekitar 500 wanita mengenai masalah dalam kehidupan cinta mereka sejak ia masih menjadi seorang mahasiswa. Setelah ia mulai mem-posting berbagai analisis mereka dan hal-hal terkait di Internet, mereka menarik perhatian seorang editor buku. Sebagai hasilnya, ia telah menerbitkan sebuah buku tentang tema tersebut pada bulan Februari.

Kiyota mengatakan ia pernah menderita patah hati.

Cinta berakhir terutama karena para wanita menempatkan terlalu banyak penekanan pada hubungan mereka dengan pacar-pacar mereka, dan para pria terlalu terobsesi dengan bagaimana mereka dievaluasi oleh pacar mereka,” katanya.

Chikara Corp di Kobe, yang mengoperasikan enam salon kecantikan, mulai menawarkan “Shitsuren Kyuka” pada tahun 2011. Ini merupakan program in-house yang memungkinkan para pegawai yang patah hati untuk mengambil cuti, dan berharap bahwa mereka akan kembali “melayani para pelanggan dengan senyum. ”

Program ini memberikan satu hari libur kepada para pegawai berumur di awal 20-an, dua hari libur bagi mereka yang berumur akhir 20-an, dan tiga hari libur bagi mereka yang berumur 30-an atau lebih tua. Para pegawai yang baru saja bercerai akan menerima satu hari tambahan di setiap kategori umur. Tiga pegawai pria yang bercerai telah menggunakan program ini, tapi belum ada pegawai wanita yang telah melakukannya, menurut perusahaan tersebut.

Karena program ini, perusahaan tersebut mulai menerima lebih banyak pelamar kerja, yang menganggap program itu sebagai tanda tunjangan kesejahteraan perusahaan yang sangat baik.

Masyarakat telah menjadi lebih toleran terhadap orang-orang yang lebih terbuka tentang keputusasaan mereka,” Takuro Morinaga, seorang analis ekonomi ternama, mengatakan tentang alasan mengapa berbagai program komersial yang berhubungan dengan cinta yang hilang dapat menghasilkan uang. “Orang-orang telah menjadi tidak ragu-ragu untuk menggunakan program ini.”

Isamu Saito, seorang profesor emeritus dari Universitas Rissho dan spesialis psikologi interpersonal, mengatakan: “Saat orang-orang cenderung menunda pernikahan dalam hidup mereka, mereka mengalami jatuh cinta dan putus cinta lebih sering. Orang-orang saat ini juga ingin menjadi positif dalam seseorang mencintai bahkan ketika. mereka telah sangat tua. “

Source : the-japan-news.com
COMMENT