SHARE THIS ARTICLE

Sup miso adalah pokok dari makanan tradisional Jepang dan telah lama terhubung dengan harapan hidup panjang yang terkenal di antara orang Jepang. Kini, penelitian telah mengaitkan konsumsi sup miso dengan penurunan risiko kanker perut dan payudara.

miso_soup

Tingkat kanker di Jepang lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara Barat, tetapi tingkat yang relatif tinggi di negara itu adalah kanker perut yang sering disalahkan pada kandungan natrium tinggi dari diet tradisional Jepang. Namun, penelitian menunjukkan bahwa miso, pasta kedelai fermentasi yang membuat dasar sup miso dan banyak masakan Jepang lainnya, bisa benar-benar bertindak sebagai kontra-efek terhadap bahaya dari konsumsi natrium dan bahkan merokok.

Sebuah studi yang dilakukan oleh National Cancer Center di Jepang menunjukkan bahwa orang yang makan sup miso setiap hari memiliki kemungkinan yang kurang untuk meninggal akibat kanker perut, terutama pria. Studi selama tiga belas tahun, yang melibatkan lebih dari 265.000 pria dan wanita di atas 40 tahun, menemukan bahwa orang yang makan sup miso harian sebanyak 33 % lebih kecil kemungkinannya untuk kontraksi kanker perut dibandingkan mereka yang tidak pernah memakannya. Selain itu, perokok yang makan sup miso sehari-hari memiliki kemungkinan yang kecil untuk meninggal akibat kanker perut dibandingkan non-perokok yang tidak makan miso.

Konsumsi garam yang tinggi dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, namun penelitian yang dilakukan di Kyoritsu Women University di Tokyo oleh Dr. Yoshio Uehara menyarankan bahwa sodium dalam pasta miso tidak memiliki efek yang sama pada tekanan darah seperti jumlah yang setara dengan natrium yang dikonsumsi tanpa miso. Penelitian tersebut membandingkan tikus yang diberi garam dengan tikus yang diberi miso yang berisi jumlah garam yang sama. Tikus yang mengkonsumsi garam dalam bentuk miso tidak menampilkan peningkatan tekanan darah seperti yang diharapkan, menunjukkan bahwa miso tidak mempengaruhi sistem kardiovaskular dengan cara yang makanan bernatrium tinggi lain lakukan.

Miso juga telah dihubungkan dengan penurunan risiko kanker payudara. Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang mengikuti lebih dari 20.000 wanita berusia 40-59 tahun selama periode 10 tahun. Mereka menemukan bahwa dibandingkan dengan wanita yang memiliki satu mangkuk sup miso setiap hari, mereka yang memiliki dua mangkuk memiliki 26% lebih kecil kemungkinan untuk mengembangkan kanker payudara. Bagi mereka yang memiliki tiga mangkuk sehari, tingkat kanker payudara turun sebesar 40%. Seiichiro Yamamoto, yang memimpin penelitian, mengatakan bahwa sup miso mengandung isoflavins, yang dikenal untuk menghambat perkembangan kanker payudara.

Tentu saja, ada sejumlah pertanyaan yang belum terjawab. Karena miso biasanya dikonsumsi dalam sup dengan berbagai bahan lain, “Sangat memungkinkan bahwa [efek menguntungkan] hanya mencerminkan pengaruh dari beberapa lauk pengiring yang sering disertakan dalam sup pasta kedelai, seperti sayuran hijau-kuning“, kata T. Hirayama. Namun, risiko kanker perut berkurang signifikan bahkan ketika usia, distrik, status sosial ekonomi, pola diet, dan kebiasaan merokok turut diperhitungkan.

Telah ditekankan bahwa makan terlalu banyak sup miso harus dihindari, karena kandungan sodium yang tinggi. Tampaknya miso memiliki beberapa manfaat kesehatan yang mengesankan, tetapi belum ditunjukkan secara meyakinkan sampai sejauh mana, atau mengapa. Sampai saat itu, segala sesuatu yang dimoderasi tampaknya seperti pepatah yang baik untuk diikuti.

Source : japantoday.com
COMMENT