SHARE THIS ARTICLE

Natal adalah waktu yang unik di Jepang dengan segala hiruk pikuk dan berbelanja.

Bahkan, malam Natal adalah acara yang lebih besar. Ini adalah hari ketika orang-orang mengantri selama berjam-jam di cuaca dingin untuk menyantap ayam KFC – tak seorang pun tampaknya tahu mengapa – dan pergi berkencan yang romantis di malam hari. Di Jepang Malam Natal adalah untuk para pasangan. Dan mengingat bahwa Hari Valentine di bulan Februari dan White Day di bulan Maret tidak eksklusif untuk para pasangan – sudah menjadi kebiasaan untuk memberikan cokelat kepada rekan pria atau wanita – maka Malam tersebut adalah waktu yang tepat bagi para pecinta untuk menunjukkan kasih sayang mereka satu sama lain.

Tetapi bagaimana jika kalian tidak memiliki seseorang yang istimewa untuk hal itu?

Ada sebuah aplikasi untuk itu.

kisushiyo-lets-kiss-app-candle-blow-japan-1

Kisu shiyo! (Let’s kiss) adalah sebuah aplikasi Android untuk orang-orang kesepian tapi cerdik di luar sana. Sepintas terlihat seperti aplikasi ramalan, yang sangat populer di kalangan gadis-gadis Jepang. Kalian tunjukkan kepada seorang gadis yang kalian sukai dan beritahu mereka bahwa aplikasi itu akan membuat keinginannya menjadi kenyataan. Yang harus dia lakukan adalah meniup lilin dalam gambarnya.

kisushiyo-lets-kiss-app-candle-blow-japan-2

Aplikasi ini sebenarnya taktik sehingga kalian kemudian dapat mengambil foto dari gadis imut yang seolah meniup lilin ke arah lensa kamera, yang tentu saja tampak tidak seperti gadis itu siap bagi kalian untuk menanam kecupannya di bibirnya.

Kalian kemudian memiliki foto yang dapat diingat yang dapat digunakan untuk menghabiskan Malam Natal kalian tahun ini. Gadis itu tak diragukan lagi akan marah ketika dia mendengar suara kamera ponsel, sehingga pembuat aplikasi ini menyarankan kalian agar tidak lupa untuk memuji gadis itu karena betapa lucunya dia!

kisushiyo-lets-kiss-app-candle-blow-japan-3

OK, tentu saja tidak, tapi itu adalah cara baru untuk memastikan kalian tidak sendirian Malam Natal ini.

Tidak aneh lagi – aplikasi tersebut “diciptakan” oleh warga internet 2ch dan dilihat oleh para pengembang aplikasi Yahoo, yang kemudian dengan cepat mengubahnya menjadi sebuah aplikasi sungguhan.

Source : japantrends.com
COMMENT