SHARE THIS ARTICLE

Jumlah kasus menguntit yang diakui oleh polisi pada tahun 2013 naik ke rekor 21.089 kasus, mencerminkan pertumbuhan kesadaran terhadap kejahatan antara para warga dan korban, seperti yang dikatakan National Police Agency (NPA/Badan Kepolisian Nasional) di Jepang pada tanggal 20 Maret.

Ini adalah pertama kalinya bagi kasus penguntitan melebihi angka 20.000. Angka tersebut juga merupakan peningkatan sebesar 1.169, atau 5,9 persen, dari total pada tahun 2012, yang telah menjadi angka tertinggi sejak undang-undang anti penguntitan mulai berlaku pada tahun 2000.

NPA mengatakan banyak orang yang melaporkan dugaan kasus penguntitan kepada polisi setelah sejumlah insiden menguntit menyebabkan berbagai kejahatan lainnya, termasuk pembunuhan.

japan stalker (2)
Sebuah pemakaman diadakan untuk seorang gadis SMA yang dibunuh oleh mantan pacarnya di Mitaka, Tokyo, pada bulan Oktober 2013. (Asahi Shimbun file photo)

Badan itu mengatakan berbagai peringatan dan perintah penahanan terhadap penguntit keduanya mencapai rekor tertinggi pada tahun 2013.

Polisi telah mengeluarkan 2.452 peringatan resmi, yang meningkat 7,4 persen dari tahun sebelumnya, sementara 103 perintah penahanan telah dikeluarkan terhadap para pelaku yang mengabaikan peringatan polisi, naik 49,3 persen, kata NPA.

Polisi memberi peringatan lisan sederhana untuk para tersangka atau mengambil tindakan pencegahan lain dalam 9199 kasus, yang naik 24,1 persen dari tahun 2012.

Dalam 1.889 kasus penguntitan, polisi melakukan penangkapan atau mengajukan berkasnya dengan para jaksa, meningkat 6,5 persen dari tahun sebelumnya.

Para tersangka dituduh melanggar undang-undang anti penguntitan di 402 dari kasus-kasus tersebut, sedangkan 1.574 diduga melanggar undang-undang lainnya, termasuk beberapa didakwa dengan berbagai pelanggaran. Kedua angka tersebut merupakan rekor tertinggi.

Di antara 1.574 tersangka, 286 dituduh tentang pemerasan, 263 tentang invasi rumah, 227 tentang menyebabkan luka-luka dan 153 menyebabkan serangan fisik. Dua orang ditangkap atas tuduhan pembunuhan dan 13 orang diduga atas percobaan pembunuhan.

Undang-undang anti penguntitan pernah direvisi pada tahun 2013 untuk pertama kalinya setelah para anggota keluarga dari seorang wanita mengeluh tentang penguntit yang tewas. Berbagai revisinya termasuk larangan sering mengirim e-mail setelah sang korban meminta untuk menghentikan tindakan tersebut.

Mereka yang mengirim e-mail secara berulang-ulang atau melanggar ketentuan lain dalam undang-undang yang telah diubah tersebut diselidiki dalam 43 kasus tahun lalu.

Polisi telah mengeluarkan 143 peringatan resmi dan delapan perintah penahanan terhadap mereka yang melakukan tindakan yang dilarang di bawah revisi tersebut.

Polisi juga mengakui ada 49.533 kasus kekerasan dalam rumah tangga tahun lalu, naik 5.583, atau 12,7 persen, dari tahun 2012, ketika jumlahnya melebihi 40.000 kasus untuk pertama kalinya.

Source : ajw.asahi.com
COMMENT