Kaisar Sutoku, Kaisar Jepang yang Dianggap Sebagai Salah Satu Hantu Paling Mengerikan di Jepang

3 min


Menurut legenda, Kaisar Sutoku adalah salah satu Yokai paling mengerikan legendaris dari Jepang, bersama dengan Sugawara no Michizane dan Taira no Masakado. Kaisar yang memiliki nama lahir sebagai Pangeran Akihito ini lahir pada tahun 1119 M dan merupakan putra pertama Kaisar Toba. Sudah rahasia umum, orang-orang mengetahui bahwa sebenarnya Akihito adalah anak kaisar sebelumnya yang bernama kaisar Shirakawa. Akihito tidak disukai oleh “ayahnya (kaisar Toba),” dan selalu disebut sebagai seorang bajingan. Kaisar Shirakawa, yang merupakan mantan kaisar, masih memiliki kekuatan yang cukup besar dalam masa pensiunnya. Ketika Pangeran Akihito berumur 5 tahun dan Kaisar Toba berusia 21 tahun, Shirakawa memaksa Toba untuk pensiun dan digantikan oleh Akihito yang dikenal sebagai Kaisar Sutoku.


Setelah Shirakawa meninggal pada 1129 M, Kaisar Toba mulai mengatur perangkapnya melawan Kaisar Sutoku. Dia meyakinkannya bahwa turun tahta jauh lebih baik daripada menjadi kaisar yang sebenarnya. Dia menyarankan agar Sutoku mengadopsi putra Toba, Pangeran Narihito, dan pensiun. Pada 1142, Sutoku akhirnya melakukannya. Toba mengawasi prosesnya, dan memastikan untuk mencatat bahwa kaisar sudah pensiun dan menyerahkan tahta pada Narihito, bukan keturunannya sendiri.  Narihito yang berusia 3 tahun menjadi Kaisar Konoe, dan Kaisar Toba memegang semua kekuasaan di belakang tahta. Toba mengirim sekutu Sutoku ke provinsi yang jauh, dan memenuhi ibukota dengan sekutunya sendiri. Sehingga tidak ada yang bisa dilakukan Sutoku.

Kaisar Sutoku (image: Matome)

Kaisar Konoe dikenal sakit-sakitan. Dia meninggal tanpa pewaris pada tahun 1155 pada usia 17 tahun. Pada saat itu, Sutoku telah memiliki putranya sendiri. Dia melihat kesempatan untuk memulihkan posisinya. Sutoku dan sekutunya mengklaim bahwa tahta harus diteruskan ke putra Sutoku. Namun, istana kekaisaran menyatakan bahwa putra keempat Toba akan menjadi Kaisar Go-Shirakawa. Ketika Toba meninggal pada tahun berikutnya, perselisihan ini meningkat menjadi perang saudara kecil yang dikenal sebagai Pemberontakan Hōgen. Perang diputuskan dalam satu pertempuran dan sekutu Go-Shirakawa menang.

Setelah Pemberontakan Hogen, pasukan Go-Shirakawa tidak berbelas kasihan. Mereka yang bertempur melawan kaisar dieksekusi, bersama dengan seluruh keluarga mereka. Mantan Kaisar Sutoku dibuang dari Kyōto dan dipaksa menghabiskan sisa hari-harinya diasingkan ke Provinsi Sanuki. Dia mencukur kepalanya dan menjadi seorang biarawan, mengabdikan dirinya menyalin naskah suci untuk dikirim kembali ke Kyōto. Pengadilan khawatir bahwa Sutoku yang digulingkan akan berusaha untuk mengutuk mereka. Ada desas-desus bahwa dia telah menggigit lidahnya sendiri dan menulis manuskrip-manuskrip itu menggunakan darahnya sendiri, serta menimbun mereka dengan kebenciannya terhadap istana kekaisaran yang tanpa ampun.


(image: Wikipedia)

Pada tahun 1164, Sutoku meninggal, dikalahkan, digulingkan, dan dipermalukan. Ketika berita kematiannya mencapai Kaisar Go-Shirakawa, kaisar mengabaikannya. Dia memerintahkan agar tidak ada yang harus berkabung, dan bahwa tidak ada pemakaman negara yang akan diadakan untuk penjahat seperti itu.

Setelah kematiannya, hal-hal aneh mulai terjadi. Tubuh Sutoku disimpan sementara pengurusnya menunggu instruksi pemakaman dari kaisar. Setelah 20 hari berlalu, tubuhnya masih segar seperti saat ia meninggal. Namun saat peti jenazahnya diambil untuk dikremasi, sebuah badai dahsyat menghadang. Para penjaga menaruh peti mati di tanah untuk berlindung. Setelah badai berlalu, batu-batu di sekitar peti itu direndam dengan darah segar. Ketika tubuhnya akhirnya dikremasi, abu itu terbang di daerah Kyōto dalam awan gelap.

(image: Wikipedia)

Setelah itu, selama bertahun-tahun, bencana demi bencana melanda ibu kota. Pengganti Go-Shirakawa, Kaisar Nijo, mati mendadak pada usia 23 tahun. Badai, malapetaka, kebakaran, kekeringan, dan gempa bumi semuanya menghantam ibu kota. Kekuatan imperial melemah. Pemberontakan Hōgen kembali terjadi. Banyak sekutu Go-Shirakawa tewas dalam pertempuran dan menjadi perang sipil habis-habisan. Pada 1180, Perang Genpei pecah. Dalam 5 tahun berdarah tersebut, kekuatan istana kekaisaran telah lenyap, dan Keshogunan Kamakura mengambil alih Jepang. Semua ini dikaitkan dengan dendam Kaisar Sutoku.

Sutoku akhirnya kembali ke ibukota selama era Meiji. Pada tahun 1868, ia diabadikan sebagai salah satu dewa di Kuil Shiramine di Kyōto. Kuil Takaya di Kagawa juga mengabadikan salah satu batu di mana darah Sutoku mengalir selama hujan badai sebelum kremasinya. Meskipun demikian, masih ada desas-desus bahwa kutukannya mungkin masih ada. Pada tahun 2012, ketika NHK menyiarkan drama Taira no Kiyomori, gempa bumi melanda wilayah Kanto tepat pada saat ketika Kaisar Sutoku berubah menjadi onryō (makhluk gaib dalam cerita rakyat Jepang yang memiliki kemampuan untuk muncul di alam hayat/dunia manusia demi membalas dendam).

(featured image: Cmail)

Source : Yokai


What's Your Reaction?

LOL LOL
40
LOL
Sugoi! Sugoi!
58
Sugoi!
Honto Ni? Honto Ni?
90
Honto Ni?
Kanashii Ne Kanashii Ne
94
Kanashii Ne
Nani Kore?! Nani Kore?!
106
Nani Kore?!
Daisuki! Daisuki!
117
Daisuki!
Kowai Kowai
194
Kowai
Kawaii~ Kawaii~
69
Kawaii~
gaemgyee

Harmony Whisperer || Lunatic Dreamer || Wishful Thinker || Part Time Traveler

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes