SHARE THIS ARTICLE

Kejuaraan bulu tangkis beregu putra dunia Piala Thomas 2014 melahirkan juara baru dengan tampilnya Jepang yang berhasil meraih trofi tersebut di New Delhi, India, setelah pada babak final Minggu malam mengalahkan Malaysia 3-2.

????????????????????????????????????????

Jepang untuk pertama kalinya meraih lambang supremasi bulu tangkis beregu putra itu, yang sebelumnya hanya tiga negara yang pernah menjadi juara yakni Indonesia, Malaysia dan Tiongkok.

Kemenangan Jepang dalam Piala Thomas 2014 yang berlangsung di India 18-25 Mei ini bukan sebuah kebetulan, karena mereka memiliki kekuatan cukup merata baik di nomor tunggal maupun ganda.

Kekuatan tersebut sudah dibuktikan ketika di semifinal mereka mampu menaklukkan juara bertahan Tiongkok 3-0.

Pertandingan final Jepang-Malaysia di arena Siri Fort Sports Complex, New Delhi, berlangsung ketat.

Suporter masing-masing tim turut menyemarakkan pertandingan tersebut.

Pemain nomor satu dunia Lee Chong Wei merebut partai pertama untuk Malaysia dengan mengalahkan andalan Jepang Kenichi Tago 21-21, 21-16.

Lee Chong Wei menunjukkan kelasnya sebagai pemain nomor wahid dunia saat ini, dengan pukulan-pukulan akurat dan permainan net yang membuat pengembalian Tago sering menyangkut di jaring.

Tago, peringkat empat dunia, mencoba mengimbangi pada game kedua dan sempat memimpin di angka 13 sebelum Chong Wei bangkit lagi untuk menang 21-16.

Saya memang menargetkan memenangi pertandingan ini. Saya harap bisa memotivasi teman-teman berikutnya,” kata Chong Wei usai pertandingan itu.

Chong Wei mengakui Tago lawan yang tangguh, sehingga sejak awal ia tetap fokus. “Saya tahu dia cukup kuat, apalagi pada babak kedua saya sempat ketinggalan,” katanya.

Pada partai kedua ganda putra Malaysia Boon Heong Tan/Thien How Hoon, yang sehari sebelumnya menaklukkan Hendra Setiawan/Ahsan, kembali tampil semangat dan sempat menyulitkan pasangan Jepang Kenichi Hayakawa/Hiroyuki Endo, peringkat tiga dunia.

Pasangan Malaysia sempat merebut game pertama 21-12.

Namun dua game berikutnya dimenangi Hayakawa/Endo melalui pertarungan ketat 21-17, 21-19.

Kemenangan ganda pertama tersebut membuat Jepang berada di atas angin, karena pada partai-partai berikutnya pemain Jepang rata-rata berperingkat lebih tinggi dari pemain Malaysia.

Hal tersebut juga dibuktikan oleh Kento Momota (peringkat 14 dunia) yang pada partai ketiga menaklukkan pemain Malaysia berperingkat 20 Chong Wei Feng 21-15, 21-17.

Kejutan terjadi ketika pasangan Malaysia Shem Goh/Wee Kiong Tang yang di atas kertas prestasinya di bawah Keigo Sonoda/Takeshi Kamura, berhasil mengalahkan pasangan Jepang itu dengan skor 19-21, 21-17, 21-12. Skor menjadi imbang 2-2.

Pada partai penentuan, berhadapan tunggal ketika Jepang Takuma Ueda (peringkat 25) melawan Daren Liew yang peringkatnya jauh di bawahnya .

Liew yang dalam peringkat BWF masih di urutan 66, ternyata dapat memberikan perlawanan dan memaksa lawannya main dalam tiga game.

Setelah kalah 12-21 di game pertama, Liew yang terlihat tidak patah semangat, membalasnya di game kedua dengan skor 21-18.

Melalui pertarungan menegangkan, Ueda akhirnya memenangi pertandingan game ketiga 21-17 , sekaligus mencatatkan Jepang untuk pertama kalinya menjuarai Piala Thomas, turnamen yang sudah diadakan sejak 1948 itu.

Hasil pertandingan final Piala Thomas, Minggu:

Jepang 3 – Malaysia 2

Kenichi Tago – Lee Chong Wei 12-21, 16-21

Kenichi Hayakawa/Hiroyuki Endo – Boon Heong Tan/Thien How Chong 12-21, 21-17, 21-19

Kento Momota – Chong Wei Feng 21-15, 21-17

Keigo Sonoda/Takeshi Kamura – Shem Goh/Wee Kiong Tan 21-9, 17-21, 12-21

Takuma Ueda – Daren Liew 21-12, 18-21, 21-17.

Source : antaranews.com
COMMENT