SHARE THIS ARTICLE

Bunga sakura dapat dinikmati di berbagai belahan dunia, namun musim sakura di Jepang benar-benar merupakan pengalaman yang unik dan bukan hanya karena pemandangannya yang indah atau arsitektur tradisionalnya.

Selama periode ini, suasana di Jepang mengalami perubahan dan banyak orang yang mengalami suasana hati yang menyenangkan. Dan perubahan yang paling terlihat adalah cara orang berpakaian: yukata tradisional dapat dilihat di mana-mana di sekitar pohon sakura, terutama gadis-gadis yang menambah keindahan pemandangan.

Maruyama Park, Kyoto
Maruyama Park, Kyoto

Ada banyak jenis pohon, lebih dari 200, yang secara umum disebut sakura, yang sangat berbeda dalam warna dan bentuk bunga, bentuk mahkota atau periode mekarnya. Satu hal yang semuanya pasti miliki dalam kesamaan adalah keindahan bunga-bunganya.

Para desainer taman Jepang secara hati-hati mempertimbangkan variasi ini, memilih spesies yang berintegrasi dengan baik dengan berbagai hal dalam suatu taman. Sakura ditanam di dalam Higashi Shin’en (“East Garden”) dari Kuil Heian di Kyoto adalah Shidarezakura, dengan bunga-bunga merah muda yang intens dan cabang tampak seperti pohon weeping willow (Salix Babylonica-sejenis pohon yang daunnya terjumbai), yang juga disebut “weeping cherry tree”.

Higashi Shin’en (East Garden), Heian Shrine, Kyoto
Higashi Shin’en (East Garden), Heian Shrine, Kyoto

Iklim Jepang bervariasi dari Okinawa hingga Hokkaido, sehingga periode mekar sakura dimulai sejak dini dari Januari di Okinawa, sementara periode mekar di Hokkaido dimulai tidak lebih cepat dari Mei.

Biasanya, periode terbaik untuk melihat bunga sakura di Jepang dimulai sekitar pertengahan Maret dan berlangsung sampai awal April, tapi untuk lebih presisi Badan Meteorologi Jepang setiap tahun menerbitkan perkiraan mekarnya sakura – Sakura Zensen, yang menunjukkan tanggal pertama mekarnya di setiap prefektur.

Bagaimana prediksi ini mungkin terjadi? Ada dua metode gabungan, rumus yang rumit yang memperhitungkan suhu dan metode gaya lama: di seluruh negeri Jepang selalu ada 59 pohon sakura, yang dipantau secara hati-hati. Dan jika salah satu dari pohon-pohon itu kebetulan mati, pohon itu segera diganti dengan pohon lain dari daerah yang sama.

Kurama-dera, Kyoto
Kurama-dera, Kyoto

Perkiraan mekarnya sakura sangat penting karena berkaitan erat dengan pariwisata hanami dan karena bunga-bunga sakura bertahan begitu sebentar, jika kalian ingin menikmati sakura, kalian harus tahu hari mekarnya sakura secara sepenuhnya.

Hanami [花見] berarti “melihat bunga” (dari kata hana “bunga” dan mi “melihat”), tapi ada lebih banyak hal lainnya tentang tradisi Jepang ini. Di satu sisi, ada meditasi dan kepekaan terhadap keindahan fananya. Tapi, di sisi lain, hanami juga berarti banyak kegembiraan dan masa-masa yang indah, berpesta di bawah pohon sakura yang mekar, dengan sake atau bir, memakan makanan lezat yang dibawa dari rumah atau dibeli dari warung yatai sambil duduk di lembaran alas piknik dari plastik berwarna biru.

Maruyama Park, Kyoto
Maruyama Park, Kyoto

Ada banyak tempat sakura mekar yang mengesankan di Jepang, tapi di jalanan di Gion, Kyoto, yang bernama Shirakawa-dori, akan benar-benar meninggalkan kesan yang mendalam bagi siapapun.

Shirakawa-dori, Gion, Kyoto
Shirakawa-dori, Gion, Kyoto

Selain itu juga ada banyak cara untuk mengagumi bunga sakura. Siapapun akan mengalami perasaan yang hebat saat berjalan di bawah pohon sakura yang mekar dan juga sangat menyenangkan untuk melakukan pesta hanami, menikmati sake dan bento di bawah bunga sakura.

Tetapi jika kalian sedang mencari cara baru untuk menikmati keindahan dan keajaiban bunga sakura, kalian harus mencoba salah satu kapal pesiar yang berangkat di sekitar pintu masuk Heian-jingu di Kyoto. Kapal tersebut berlayar di Okazaki Canal, yang dihiasi oleh deretan pohon-pohon sakura.

Okazaki Canal, Kyoto
Okazaki Canal, Kyoto
Sources :
COMMENT