SHARE THIS ARTICLE
Soba Yatai - penjual mie portable bergaya Periode Edo di Asakusa, Tokyo
Soba Yatai – penjual mie portabel bergaya Periode Edo di Asakusa, Tokyo

Di Jepang, dokumentasi pertama dari penggunaan buckwheat, soba dalam bahasa Jepang [そば dalam huruf hiragana atau 蕎麦 dalam huruf kanji], berasal dari periode Nara (710-794), ketika digunakan sebagai “cadangan” panen: karena tumbuh sangat cepat, soba dapat dipanen hanya dalam waktu dua bulan setengah, jadi bahan pangan itu adalah alternatif yang baik jika hasil panen padi tidak mencukupi.

Namun pada saat itu, soba digunakan secara berbeda – butiran soba direbus dan makanan atau kue terbuat dari tepungnya – mie soba pertama kali muncul baru sekitar tahun 1550, setelah orang-orang melihat bahwa sejumlah kecil tepung terigu ditambahkan ke tepung soba membuat adonannya menjadi elastis, yang baik untuk membuat mie.

Karena sangat lezat tapi juga karena itu lebih sehat untuk dimakan (karena isinya tiamin), selama Periode Edo soba menjadi populer dan, selain restoran biasa, soba juga dijual oleh penjual dengan kotak kayu yang dipikul. Telah diketahui bahwa selama periode Edo ada beberapa ribu warung jalanan mie soba (soba yatai).

Salah satu soba yatai ada di museum Fukagawa Edo. Tapi, di jalanan Asakusa, juga ada seorang penjual yang memikul soba yatai sungguhan. Persis seperti di zaman Edo! Ini adalah pemandangan yang langka, karena banyak warga lokal juga terkejut dengan penampilannya.

Source : muza-chan.net
COMMENT