SHARE THIS ARTICLE

Di Pulau Shikoku, di Prefektur Tokushima, di Lembah Iya, Jepang, ada sebuah desa kecil bernama Nagoro. Desa ini, yang tersembunyi di lembah terpencil tapi indah, adalah rumah bagi 51 orang penduduk. Tapi yang bahkan lebih menakjubkan (atau menakutkan, tergantung bagaimana kalian melihatnya) adalah bahwa desa ini juga adalah rumah bagi sekitar 150 boneka seukuran manusia yang dibuat oleh seorang penduduk bernama Mizuki Ayona.

nagoro-village-japan (1)

Populasi yang semakin berkurang di desa tersebut adalah karena migrasi atau kematian. Namun, Ayona, yang jelas-jelas memiliki banyak waktu luang, membuat boneka yang menyerupai para mantan penduduk desa, dalam ukuran nyata, penampilan, dan bahkan status sosial mereka. Boneka-boneka ini, yang dibuat dengan jerami dan pakaian atau kain bekas, terdapat di seluruh desa: di sekolah yang terlantar, di halte bus, di gerbang-gerbang dan pagar-pagar. Beberapa boneka petani juga ditemukan di dekat sekumpulan jerami sementara beberapa boneka para tetua duduk dengan damai dan mengawasi desa kecil mereka.

nagoro-village-japan (2)

Desa Nagoro, meskipun terpencil dan tidak dikenal ke seluruh Jepang, masih dapat diakses, meskipun dapat dijangkau bukan tanpa kesulitan. Tours Gallery menawarkan perjalanan ke berbagai tempat di dunia termasuk ke lembah Iya. “Desa itu adalah salah satu dari tempat-tempat yang sangat sulit untuk dijangkau, dan kami memprediksi dalam empat tahun ke depan desa itu akan ditinggalkan, karena semua orang pindah menjauh atau meninggal,” kata Ken Osetroff, direktur dari agen tur tersebut. Meskipun kalian tidak dapat melakukan banyak hal di desa ini, akan tetapi dapat menjadi hal yang baru untuk melihat desa ini dibanjiri dengan boneka, dan mungkin berfoto bersama mereka. Tapi jangan kaget jika kalian terbangun dengan berkeringat dingin pada suatu malam, memikirkan bahwa beberapa boneka tersebut mengikuti kalian pulang.

  nagoro-village-japan (3)

Source : japandailypress.com
COMMENT