SHARE THIS ARTICLE

8-Chin Chin Kobakama-dongeng-anak-jepangPada zaman dahulu kala, hiduplah seorang wanita yang mana ia merupakan istri dari seorang pedagang kaya. Menurut cerita rakyat Jepang yang disampaikan secara turun temurun, karena sang istri selalu memperoleh apa yang diinginkannya, dia tak pernah merasakan susah. Sehingga, dia bersikap semaunya karena dimanja. Bahkan, dia begitu enggan untuk menggerakkan tubuhnya membuang tusuk gigi yang telah dipakainya. Sang suami, yang bekerja sebagai pedagang, terlalu sibuk mengurus pekerjaannya. Dan, tak sempat mendidik istrinya. Walau begitu dia tak pernah meninggalkan istrinya barang semalam pun.

Namun, sebagai pedagang, dia bisa saja meninggalkan istrinya berhari-hari untuk keperluan pekerjaannya itu. Dan, begitulah yang terjadi. Sang pedagang memutuskan untuk pergi mengurus pekerjaannya sendiri karena anak buahnya yang tak becus melakukan kesalahan. Sehingga, dia dikomplain kliennya. Mau tak mau, si istri merelakan suaminya untuk pergi dari sisinya selama beberapa waktu.

Di malam pertama, dia ditinggal suaminya, si istri sulit sekali memejamkan mata. Dia gelisah karena baru kali pertama ditinggal suami sendirian. Di saat bersamaan, muncullah sekawanan manusia kerdil di dalam kamarnya. Manusia kerdil ini memiliki wajah yang menyeramkan. Mereka berpakaian sama seperti suaminya dan membawa sebilah pedang sepanjang lima sentimeter. Lucunya, para manusia kerdil ini hanya menari-nari mengelilinginya, sambil mengatakan, “Kami chin chin kobakama. Kami chin chin kobakama. Malam sudah larut, tidurlah tuan putri.” Hal itu membuat si istri tak bisa tidur semalaman. Baru ketika menjelang pagi, dia bisa tertidur. Itu juga karena manusia kerdil itu telah menghilang.

Kejadian ini rupanya tak cuma sekali dialaminya. Sepanjang suaminya pergi, para manusia kerdil ini selalu datang, menari-nari, dan meneriakkan kalimat yang sama berulang-ulang. Dia tak menceritakannya kepada siapapun, termasuk para pelayannya. Dia takut ditertawakan. Baru setelah suaminya pulang, dia menceritakannya. Itu pun setelah dipaksa cerita.

Kok kamu belum tidur sayang?” tanya si pedagang melihat istri tercintanya yang belum tidur.

Aku nggak bisa tidur,” sahut sang istri.

Kenapa? Ada apa?

Nggak mau ah, nanti kamu ngetawain ceritaku lagi.”

Oh, ayolah, aku nggak akan ngetawain kamu kok. Apa cerita kamu ini cerita lucu ya?

Istri menggeleng, lalu menatap suaminya. Mulanya, si istri ragu-ragu, tapi akhirnya dia memutuskan untuk menceritakannya.

Tapi, janji nggak ngetawain aku yaaa” Sang istri memanja

Ya, aku janji.”

Gini, setiap malam, saat kau pergi, ada sekawanan manusia kerdil masuk ke kamar ini. Mereka ngegodain aku dan meneriakkan, ‘Kami chin chin kobakama. Kami chin chin kobakawa. Malam sudah larut, tuan putri tidurlah.’ Begitulah, aku jadi gak bisa tidur sampe subuh nih…

Si suami tidak tertawa mendengar cerita istrinya. Yang terjadi justru, dia menyimak dengan seksama. “Jangan khawatir sayang, aku akan memberi mereka pelajaran.”

Singkat cerita malam berikutnya, si pedagang pura-pura pergi lagi untuk memancing Chin chin Kobakama keluar. Dan, benar saja, mereka pun datang lagi pada malam hari. Si pedagang kemudian mengintip dari luar. Bukannya emosi, si pedagang justru tersenyum. Lalu, dia masuk kamarnya dan mengusir kawanan manusia kerdil itu. Dalam sekejap, mereka langsung menghilang. Yang tersisa hanyalah pedang yang tak lain adalah tusuk gigi bekas yang belum dibuang oleh si istri.

Si pedagang pun menunjukkan tusuk gigi itu pada istrinya. “Mungkin gara-gara kamu malas membersihkan semua ini. Manusia kerdil itu datang untuk menggodamu.”

Cerita ini memberikan pelajaran kepada orang-orang untuk sadar akan kebersihan.

Source : dongenganakdunia.com
COMMENT