SHARE THIS ARTICLE

japanese-characteristics-01

Jika Anda membaca artikel ini dan sering mengunjungi situs kami, kemungkinan Anda paling tidak memiliki ketertarikan dengan Jepang dan salah satu atau lebih budayanya. Tapi pernahkah Anda tahu seorang teman yang hampir tidak tahu apa-apa mengenai Jepang, tetapi sepertinya akan langsung menyukai Jepang jika diberi insentif yang tepat?

Jika demikian, Anda mungkin mengenali beberapa sifat dari teman Anda dalam daftar berikut yang ditulis oleh seorang blogger Jepang Madame Riri. Kali ini, ia datang dengan beberapa ciri umum dari orang asing yang menjadi mencintai Jepang berdasarkan pengamatannya sendiri dari waktu yang ia habiskan di luar negeri.

Banyak istilah yang ditujukan untuk mereka yang menggemari satu atau lebih aspek dari Jepang, seperti Japanophile, weeaboo atau otaku. Tetapi sebelum mereka memiliki koneksi atau pengetahuan apapun mengenai Jepang, apakah ada semacam petunjuk yang meramalkan kegilaan yang akan mereka alami dengan hal-hal yang berhubungan dengan Jepang?

Daftar berikut ini lebih ditujukan kepada mereka yang tidak mengetahui banyak hal mengenai Jepang, namun saat Anda memperkenalkan salah satu atau lebih aspek budaya atau sekali saja membawa mereka ke Jepang, mereka akan langsung mencintai Jepang dengan berkali-kali lipat.

Walau begitu, harus diingat bahwa tidak semua orang Jepang memiliki karakteristik seperti daftar di bawah, atau juga bahwa mereka yang memiliki kesamaan dalam sifat-sifat di bawah akan jatuh cinta pada Jepang. Daftar di bawah hanyalah merupakan pengamatan pribadi yang telah ia perhatikan dalam diri banyak orang yang cocok dengan sebuah kecenderungan umum.

Silakan simak daftar di bawah ini.

1. Mereka suka satu atau lebih hal berikut: manga, anime, atau video game.

Ya, mari kita keluarkan hal itu di awal saja.

2. Mereka adalah vegetarian. Atau, mereka sadar kesehatan dan berhati-hati dalam apa yang mereka makan.

Maksudnya adalah bahwa orang-orang ini menempatkan nilai tinggi pada makanan segar, makanan musiman dan presentasi pada makanan mereka merupakan hal yang penting.

▼ Sarapan tradisional Jepang

japanese-characteristics-02

3. Mereka berpikir bahwa sebuah masyarakat dengan laki-laki sebagai pemimpin adalah lebih baik.

Meskipun kemajuannya lambat, Jepang tetap adalah masyarakat yang didominasi oleh laki-laki, dengan sebagian besar wanita diharapkan untuk berhenti bekerja setelah mereka memulai sebuah keluarga.

4. Mereka berpikir bahwa karakter seperti Hello Kitty itu menggemaskan.

Seiring dengan itu, mereka memiliki koleksi pernak-pernik yang benar-benar banyak dari karakter itu, seperti gadis berusia 29 tahun dari Inggris Natasha Goldsworth:

japanese-characteristics-03

5. Mereka memiliki perasaan yang baik terhadap orang-orang yang sederhana, walaupun pencapaian karir mereka sendiri mengesankan.

Mempertahankan rasa kesopanan itu sangat ditekankan, seperti dalam budaya Jepang.

6. Mereka suka dengan orang-orang yang sopan, dan secara pribadi selalu berterima kasih kepada orang-orang dengan senyum.

Sama dengan budaya Jepang yang memiliki keramahan ekstrim, atau omotenashi.

7. Jika diberi pilihan, mereka lebih memilih ikan daripada daging.

Tetapi bukan berarti mereka tidak bisa menggila untuk yakiniku juga.

▼ Yum, aku bisa menciumnya sekarang!

japanese-characteristics-04

8. Entah bagaimana mereka merasa nyaman ketika mereka melihat orang-orang pemalu, atau orang yang tidak bisa mengekspresikan diri dengan baik.

9. Mereka merasa kesal ketika orang lain tidak tepat waktu atau tidak bisa menepati janji.

Dengan kata lain, mereka mungkin akan cocok dengan orang-orang dari negara di mana para petugas stasiunnya telah menguasai seni tujuh menit membersihkan kereta peluru:

japanese-characteristics-05

10. Mereka tidak religius, tapi percaya ada tuhan di luar sana.

Jika ditanya, kebanyakan orang Jepang akan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki ikatan keagamaan, meskipun mereka secara teratur berpartisipasi dalam beberapa praktek Buddha dan Shinto (bisa dibilang lebih pada spiritualitas daripada agama).

Di sisi lain, Jepang memang memiliki komik tentang Yesus muda dan Buddha hidup bersama sebagai teman sekamar di Tokyo modern.

11. Mereka berpikir bahwa pasangan akan lebih baik jika para wanitanya berjalan sedikit di belakang laki-laki (secara metafor).

Lihat # 3 di atas.

12. Mereka tidak menyukai pesta yang berlangsung dalam waktu yang lama. Mereka lebih suka pulang lebih awal.

Mungkin sejalan dengan budaya minum di Jepang yang terkait dengan pekerjaan (lihat nomikai), yang merupakan sebuah aspek yang diperlukan dari budaya kerja Jepang tetapi biasanya dilakukan dalam waktu yang terbatas.

▼ Suatu nomikai yang khas

japanese-characteristics-06

13. Mereka sering merasa ingin berteriak, “Jangan hanya bicara tentang diri sendiri tetapi dengarkan juga orang lain!”

Harmoni kelompok lebih dinilai dibanding individualisme, mungkin?

14. Mereka memiliki hobi yang sedikit tidak biasa. Mereka mungkin mencari persetujuan dari suatu tempat.

15. Mereka hidup sesuai dengan perubahan musim – bunga yang sesuai akan ditaruh setiap bulannya, mereka hanya memakan sayuran sesuai dengan musimnya, dan lain-lain.

▼ Nilai ekstra jika mereka mencintai bunga sakura!

japanese-characteristics-07

16. Mereka selalu mengecek teknologi terbaru.

17. Mereka tidak bisa tidak pergi ke tempat wisata populer terbaru.

Contohnya: apa yang terjadi pada Gunung Fuji setelah dinobatkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO tahun lalu:

japanese-characteristics-08

18. Mereka tidak cocok dengan orang-orang yang cenderung berpikir bahwa Amerika dan Eropa adalah pusat dunia.

19. Mereka memiliki perut yang lemah. Mereka sering mendapatkan sakit perut.

Kami tidak yakin apa yang ia maksudkan dengan yang satu ini…

20. Mereka senang sekali mandi – itu merupakan puncak relaksasi.

“Level relaksasi lebih dari 9.000!”

japanese-characteristics-09

21. Mereka terampil dalam bekerja dengan tangan mereka, seperti ketika membungkus hadiah Natal.

Furoshiki menambahkan sentuhan yang bagus untuk hadiah apapun, pastinya?

22. Mereka sering dikatakan terlalu serius.

Kata kuncinya di sini adalah majime, yang menunjukkan rasa yang kuat dari ketekunan yang sungguh-sungguh.

23. Mereka berpikir orang harus mendapatkan pujian setelah kerja yang keras dan panjang.

24. Mereka tidak suka bau berkeringat, tetapi mereka juga tidak suka menggunakan parfum. Tidak berbau adalah yang terbaik. Namun, mereka menikmati menghirup harumnya sampo yang menghembus.

▼ Kami merekomendasikan Tsubaki Shampoo yang populer dari Shiseido, dibuat dengan minyak dari bunga kamelia.

japanese-characteristics-10

25. Mereka sering berkata, “Aku sibuk,” atau, “Aku tidak punya waktu.”

26. Mereka cenderung berbicara dengan suara pelan/tenang.

Madame Riri pasti mereferensikan orang Jepang dewasa di sini, dan bukan kerumunan gadis SMA Jepang yang senang berbicara dengan suara memekik.

27. Mereka sering disebut “baik” oleh orang lain.

Sedikit samar-samar…

28. Mereka selalu mencuci tangan sebelum makan ketika makan di luar. Atau mereka membunuh kuman dengan pembersih tangan.

Orang Jepang sangat menyukai kebersihan sebelum makan. Jika Anda sudah pernah ke Jepang atau ke restoran Jepang otentik, Anda mungkin telah melihat bahwa pelayan di sana menyediakan Anda handuk basah yang panas (oshibori) untuk menyeka tangan Anda dengan sebelum makan.

▼ Tetapi pertanyaan sesungguhnya adalah, adakah dari Anda yang bisa melipat oshibori berbentuk kelinci?

japanese-characteristics-11

29. Mereka ekonomis dan benci membuang-buang suatu hal.

Ada juga kata dalam bahasa Jepang yang sangat spesifik untuk sifat ini – mottainai.

30. Mereka berpikir bahwa detail-detail kecil adalah sangat penting untuk masalah bisnis. Mereka percaya bahwa keberhasilan atau kegagalan dari suatu hal tergantung pada sejauh mana mereka telah memberi penekanan hal-hal kecil seperti itu.

Jadi, ada di antara Anda atau teman Anda yang sudah mulai merasa “Aku mulai berubah menjadi orang Jepang” saat ini?

Source : Rocket News 24
COMMENT